Taman Nasional Kafue Zambia yang mempesona

Ada keheningan di ruang makan, dan di sekitar meja makan hanya ada dentingan dan dentingan sendok garpu yang tenang, saat kami menikmati risotto jamur yang lezat. Ruang makan berada di atas bukit, menghadap ke timur di atas Danau Itezhi-Tezhi, di bagian selatan Taman Nasional Kafue Zambia. Lentera antik menerangi meja dan dek sekitarnya dan, dalam keheningan, kita dapat mendengar suara percikan keras yang datang dari air. Meninggalkan tempat kami di meja, kami pindah ke tepi penghiasan dan melihat ke dalam kegelapan. Senter yang kuat menerangi dua puluh atau tiga puluh kuda nil, semuanya sedang merumput, menghentak, dan menerjang di perairan dangkal dan pantai. Sedikit gugup, pasti merasa sedikit terbuka dan rentan, mereka bertengkar satu sama lain, secara berkala berlari ke arah air dan mengirimkan gumpalan semprotan. Kami tidak menyangka kuda nil, dalam jumlah seperti itu, akan berkunjung setelah gelap. Melihat ke atas, langit berbintang di atas dicerminkan oleh lampu-lampu berkelap-kelip dari kamp-kamp nelayan setempat, dan lampu-lampu di perahu sampan mereka, saat mereka memancing dalam kegelapan. Setelah makan malam kami beristirahat di tempat tidur, meninggalkan kuda nil dengan tenang, dan di pagi hari, membuka pintu kamar kami, kami berbaring di tempat tidur mendengarkan mereka, masih mengunyah, saat matahari terbit yang spektakuler menerangi langit dalam kaleidoskop warna.

Saat kami pergi untuk sarapan, seekor biawak besar berjalan melewati rerumputan, dan kami menemukan jejak kaki macan tutul di dek di samping ruang makan – itu jelas datang untuk minum dari kolam saat kami tidur. Selama siang hari, ada berbagai satwa liar yang terus berubah di depan pondok, dengan puku, bushbuck, impala, monyet vervet, dan sekawanan luwak berpita, semuanya sangat betah di sini, dan gajah tidak asing lagi di perkemahan.

Kami berada di Konkamoya, di Taman Nasional Kafue, Taman Nasional tertua dan terbesar di Zambia, dan salah satu yang terliar di benua itu. Kafue dinamai untuk sungai, sumber kehidupan taman, yang membelahnya hampir dari utara ke selatan. Sungai Kafue adalah anak sungai terbesar dari Zambezi. Sebuah sungai besar, lebarnya mencapai 400m di beberapa tempat, dan di tempat lain diselingi pulau-pulau, batu-batu granit dan jeram yang mengalir deras. Kafue-lah yang akhirnya memberi makan Danau Itezhi-Tezhi yang indah, namun relatif belum berkembang.

Kafue adalah hutan belantara yang belum terjamah, tanah tanpa pagar dan dengan sedikit jalan, tetapi dengan berbagai satwa liar yang luar biasa. Tidak ada tempat lain di Afrika yang dapat Anda lihat duiker biru, sable, roan, red lechwe, hartebeest Lichenstein dan Defassa, gajah, kerbau, macan tutul, anjing liar, hyena, kuda nil, dan duiker punggung kuning, semuanya dalam satu taman. Sementara Kafue tidak memiliki kawanan besar permainan yang dapat ditemukan di taman lain, apa yang kurang dalam kepadatannya lebih dari menutupi keragaman. Setidaknya ada 161 spesies mamalia, 6 spesies kucing, dan 22 spesies antelop (Kafue membanggakan keanekaragaman antelop tertinggi dari semua taman Afrika). Taman ini juga merupakan rumah bagi sekitar 500 spesies burung.

Konkamoya berarti “mengikuti angin” dalam bahasa lokal, Nyanja. Pondok ini dibangun pada tahun 2010, setelah pendirinya, Andrea Porro, menemukan bagian dari surga ini. Andrea lahir dan dibesarkan di Milan, tetapi minatnya pada satwa liar, sejak kecil, telah membawanya untuk belajar zoologi dan ilmu alam. Menggabungkan kecintaannya pada satwa liar dengan kecintaannya pada fotografi, Andrea berkeliling dunia, termasuk Zambia, di mana pada tahun 2007 ia menemukan Taman Nasional Kafue. Kunjungan berulang terjadi, yang berpuncak pada keputusannya untuk menanam akar di taman. Andrea berkata, “Ketika pertama kali saya tiba di Kafue, sekarang lebih dari 10 tahun yang lalu, sebagai fotografer satwa liar dan ahli zoologi yang bersemangat, saya benar-benar jatuh cinta dan memutuskan untuk mengubah hidup saya. Dari Italia, tempat kelahiran saya, saya memindahkan rumah saya ke tepi Danau Itezhi-Tezhi, tempat yang ajaib… Tujuan saya adalah untuk berbagi hasrat dan rumah saya di semak-semak dengan sejumlah kecil tamu… perjumpaan dengan Ibu Pertiwi di salah satu daerah terliar dan kurang dikenal di TN Kafue… Bagi saya ini adalah masalah cinta dan saya tidak pernah terlalu lelah untuk perjalanan mendebarkan lainnya di larut malam, untuk melacak aardvark yang sulit dipahami atau untuk menemukan singa memanggil di dekatnya”

Andrea tidak membuang waktu selama covid. Baru saja direnovasi, dan hampir tidak dapat dikenali dari kunjungan terakhir saya beberapa tahun yang lalu, pondok kecil dan eksklusif ini telah mengalami perubahan besar. Selain berbagai keterampilan lainnya, Andrea telah beralih ke pertukangan, dan menciptakan semua perabotan kayu di pondok – kursi, tempat tidur, meja, lemari, bangku, dan banyak lagi. Dengan hanya empat, luas, tenda safari mewah, menampung maksimal 8 orang, pondok ini menjamin Anda hubungan intim dengan alam liar di sekitarnya. Masing-masing dari empat tenda berada di atas panggung kayu yang ditinggikan, cukup tinggi untuk menghalangi tamu yang tidak diinginkan! Di dalam, masing-masing memiliki kamar tidur dan ruang duduk terbuka, dengan kamar mandi dan shower yang berdekatan. Semua tenda menghadap ke timur dan memiliki pemandangan matahari terbit yang menakjubkan, dari tempat tidur Anda, ruang santai atau beranda pribadi Anda. Listrik ditenagai oleh tenaga surya, jadi tidak ada generator yang mengganggu ketenangan semak, auman singa, dengusan kuda nil, atau suara burung hantu pemancing Pel dari kejauhan.

Keluar di game drive kami panas di tumit trek hyena, singa dan macan tutul. Burung ada di mana-mana, dari burung tikus berwajah merah hingga burung camar berkepala abu-abu. Burung beo Mayer, kuntul, burung sendok, burung kormoran dan bangau, elang ikan yang berjaga-jaga hinggap di pepohonan yang menghadap ke air dan burung pelikan membubung di atas kepala. Berhenti untuk minum, kami tiba-tiba menemukan diri kami berada di ‘banyak hal’ ketika sekawanan gajah memutuskan untuk menyeberang jalan di depan kami. Kelompok itu sangat besar dan sepertinya butuh waktu lama bagi mereka untuk menyeberang. Gajah demi gajah berjalan di depan kami, yang besar, yang kecil, ibu, bayi, remaja. Beberapa berhenti untuk menatap, yang lain menggoyang-goyangkan dahan pohon berharap mengeluarkan buah, beberapa laki-laki muda mencoba saling menunjukkan ‘siapa bosnya’. Setelah hampir 30 menit masih ada beberapa pejalan kaki yang belum menyeberang jalan, jadi kami memutuskan untuk berhenti menunggu, dan memutar kendaraan, kembali ke jalan yang kami datangi.


PEMBERITAHUAN PENTING:

Jika Anda membaca artikel ini di mana saja selain di A Luxury Travel Blog, maka kemungkinan besar konten ini telah dicuri tanpa izin.

Harap catat alamat web di atas dan hubungi A Luxury Travel Blog untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini.

Terima kasih atas bantuan Anda dalam memerangi pencurian konten.


Makanan adalah sorotan yang pasti dari masa inap Anda di Konkamoya. Makan siang sederhana namun lezat dengan irisan salamis dan prosciutto, mozzarella, tomat, dan salad pesto, disertai dengan focaccia buatan sendiri. Makan malam risotto yang menggiurkan, pasta buatan sendiri, daging panggang yang lezat, atau pizza tipis tradisional yang dibuat di oven pembakaran kayu di penginapan. Makanannya fantastis, dan semuanya disertai dengan anggur Italia. Menu diatur dan diawasi secara pribadi oleh Caterina Ferazzini yang bergabung dengan Konkamoya pada tahun 2019, dan sejak saat itu dengan penuh semangat mengawasi segala sesuatu mulai dari reservasi hingga sumber daya manusia dan katering. Dia adalah orang yang bertanggung jawab atas semua hidangan lezat yang akan Anda temukan di piring Anda. Berkat latar belakang Andrea dan Caterina, menunya sangat dipengaruhi oleh masakan Italia dan, seperti rumah Italia lainnya, dapur berada di jantung penginapan.

Sering diabaikan demi taman Zambia yang lebih kecil, Kafue adalah raksasa yang sedang tidur. Salah satu taman tertua dan terbesar di Afrika, tetapi masih salah satu yang terliar, ini adalah negeri ajaib terpencil, dengan sungai spektakuler, dataran terbuka yang luas, hutan, pemandangan menakjubkan, margasatwa, dan burung. Perasaan keterpencilan sangat terasa di hutan belantara yang belum tersentuh ini, tetapi di Konkamoya Anda pasti akan merasa seperti di rumah sendiri.

Travel