Senator Republik menantang perubahan aturan imigrasi pada

Sepuluh Senator Republik mengirim surat kepada anggota pemerintahan Biden minggu ini menuntut penjelasan untuk perubahan aturan yang akan memungkinkan beberapa individu yang secara material mendukung organisasi teroris berimigrasi ke AS.

“Kami menulis karena rakyat Amerika pantas mendapatkan penjelasan mengenai sifat wewenang yang luas dan terbuka ini untuk membebaskan individu yang seharusnya dilarang berimigrasi ke Amerika Serikat karena mendukung organisasi teroris,” Sen. Bill Hagerty (Tenn.) dan rekan-rekannya menulis dalam surat yang ditujukan kepada Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas dan Sekretaris Negara Antony Blinken.

Penetapan 8 Juni oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Negara mengumumkan bahwa orang-orang yang telah memberikan dukungan materi “tidak signifikan” atau “terbatas” kepada organisasi teroris di masa lalu tidak akan lagi dilarang imigrasi.

Sekretaris kedua departemen memiliki wewenang untuk membebaskan beberapa dari larangan federal tentang imigrasi orang yang terkait dengan aktivitas teroris.

Namun, menurut surat itu, “Biasanya, pengecualian semacam itu terbatas pada kelompok atau konflik tertentu karena alasan yang jelas.”

Para Senator mempermasalahkan perubahan aturan secara umum, yang menurut DHS dimaksudkan untuk membantu “orang Afghanistan yang rentan,” dengan mengatakan bahwa kurangnya batasan untuk “konflik tertentu, organisasi teroris, wilayah geografis, atau periode waktu” berbahaya.

Surat itu mencari jawaban atas delapan pertanyaan mengenai penentuan, termasuk tentang siapa yang telah diizinkan masuk ke negara itu, mengapa bahasa itu umum daripada khusus untuk orang Afghanistan dan apakah itu akan berlaku untuk orang-orang di perbatasan Selatan atau berafiliasi dengan Pengawal Revolusi Iran. Korps.

Sens. Rick Scott (Fla.), Kevin Cramer (ND), Ted Cruz (Texas), Marco Rubio (Fla.), Joni Ernst (Iowa), Roger Marshall (Kansas), Tommy Tuberville (Alabama), John Hoeven (ND ), dan Steve Daines (Montana) bergabung dengan Hagerty dalam menandatangani surat tersebut.

Health