Pengadilan federal memblokir keputusan yang membatasi aksesibilitas pemungutan suara

Pengadilan federal Wisconsin pada hari Rabu memblokir aturan pemilihan negara bagian yang akan memaksa pemilih penyandang cacat untuk memberikan suara mereka sendiri.

Hakim Distrik AS James Peterson dengan Distrik Barat Wisconsin memutuskan bahwa pejabat negara melanggar Undang-Undang Hak Voting (VRA) karena keputusan tahun 2021 secara efektif mencegah warga Wisconsin yang cacat fisik untuk memberikan suara dalam pemilihan paruh waktu mendatang.

“Pemilih tidak harus memilih antara menggunakan hak federal mereka dan mematuhi hukum negara bagian. Tapi itulah posisi penggugat,” tulis Peterson dalam opininya. “Jika tergugat tidak dapat atau tidak mau memberikan jaminan kepada penggugat bahwa hak pilih mereka akan dilindungi, pengadilan ini harus melakukannya.”

Institut Hukum dan Kebebasan Wisconsin yang konservatif mengajukan kasus tahun lalu yang menuduh Komisi Pemilihan Wisconsin (WEC) melampaui kewenangannya dalam pemilihan 2020 dengan mengizinkan penggunaan kotak suara secara luas dalam pemilihan.

Mahkamah Agung Wisconsin menyetujui dan melarang penggunaan sebagian besar kotak suara dalam putusan bulan Juli, dengan alasan hanya legislatif negara bagian yang dapat mengizinkan langkah semacam itu. Perintah pengadilan juga menafsirkan undang-undang negara bagian yang mewajibkan pemilih untuk secara pribadi mengembalikan surat suara yang tidak hadir.

Tak lama setelah putusan itu, Administrator WEC Meagan Wolfe mengadakan konferensi pers di mana dia mengatakan pemilih harus mengirimkan surat suara sendiri, memicu kekhawatiran di kalangan komunitas penyandang cacat.

Firma Law Forward mengajukan mosi terhadap WEC dan Wolfe pada akhir Juli atas nama empat penyandang disabilitas Wisconsin yang membutuhkan pihak ketiga untuk membantu mereka memilih.

Satu penggugat, Timothy Carey, menderita distrofi otot Duchenne dan harus menggerakkan kursi roda dengan mulutnya. Penggugat lainnya lumpuh dari leher ke bawah.

“Komunitas disabilitas telah bekerja lama dan keras untuk mendapatkan pengakuan, rasa hormat, dan inklusi di setiap tingkat masyarakat; akses penuh atas hak-hak mereka; dan kualitas hidup terbaik,” bunyi keluhan itu. “Akses ke surat suara adalah alat penting dalam upaya ini: pemilih penyandang disabilitas memiliki minat yang sangat besar terhadap siapa yang memimpin pemerintahan kita, bahkan ketika mereka menghadapi hambatan yang sangat menakutkan untuk memilih perwakilan pemerintah mereka.”

Law Forward mengatakan sekitar 9,5 persen penduduk Wisconsin berusia 18 hingga 64 memiliki disabilitas, menyoroti kebutuhan untuk memberi mereka akses yang sama di bawah VRA.

Dalam pengaduan, mereka berpendapat bahwa aturan tersebut tidak hanya melanggar VRA tetapi juga Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika dan Undang-Undang Pertama penggugat. Amandemen dan hak Amandemen ke-14.

Selain pelanggaran VRA, Hakim Peterson menolak klaim tersebut sebagai dapat diperdebatkan. Dia juga memutuskan hanya untuk pemilih penyandang disabilitas, yang berarti pemilih lain harus mengembalikan surat suara sendiri di bawah putusan Mahkamah Agung Wisconsin.

Peterson menulis dalam pendapatnya bahwa WEC jelas melanggar hak-hak warga negara penyandang cacat dengan memaksa mereka untuk memilih tanpa bantuan pihak ketiga.

“Undang-undang Hak Memilih jelas: pemilih penyandang disabilitas yang membutuhkan bantuan untuk mengembalikan surat suara yang tidak hadir berhak meminta bantuan itu kepada orang yang mereka pilih,” tulis hakim.

Health