Pengadilan banding federal menjunjung tinggi hukum Mississippi era Jim Crow

Pengadilan Banding Sirkuit ke-5 pada hari Rabu menguatkan undang-undang Mississippi yang membatasi hak suara untuk penjahat tertentu yang dihukum yang pertama kali dibuat selama era Jim Crow.

Dalam keputusan 10-7, pengadilan memutuskan bahwa meskipun Bagian 241 dari konstitusi negara bagian Mississippi awalnya ditulis untuk alasan rasis pada tahun 1890, itu tidak lagi berlaku rasis.

“Tidak dapat disangkal bahwa konvensi konstitusional negara bagian sarat dengan rasisme dan bahwa ‘negara dimotivasi oleh keinginan untuk mendiskriminasi orang kulit hitam’ ketika konstitusi tahun 1890 diadopsi,” demikian pendapat mayoritas.

Namun, ia menambahkan, “penggugat gagal memenuhi beban mereka untuk menunjukkan bahwa versi Bagian 241 saat ini dimotivasi oleh niat diskriminatif. Selain itu, Mississippi secara meyakinkan telah menunjukkan bahwa setiap noda yang terkait dengan Bagian 241 telah disembuhkan.”

Ketentuan yang dimaksud dalam konstitusi negara bagian Mississippi mencegah orang yang dihukum karena kejahatan tertentu, termasuk pemalsuan, pemerkosaan, dan pembunuhan, antara lain, untuk memilih. Ini telah diubah beberapa kali sejak konstitusi pertama kali diadopsi pada tahun 1890.

Pengadilan membuat keputusannya sebagai tanggapan atas gugatan yang diajukan oleh Pusat Keadilan Mississippi atas nama dua pria kulit hitam di Mississippi yang kehilangan hak untuk memilih setelah mereka dihukum karena kejahatan yang termasuk dalam Bagian 241.

Gugatan tersebut berargumen bahwa undang-undang tersebut melanggar klausul perlindungan setara Amandemen ke-14 dan karena awalnya dibuat dengan maksud rasis, membatasi hak suara orang di bawah ketentuan berdasarkan keyakinan untuk delapan kejahatan yang termasuk dalam versi 1890 harus dianggap tidak konstitusional.

Pemerkosaan dan pembunuhan, dua kejahatan lainnya yang termasuk dalam versi undang-undang saat ini, ditambahkan ke Bagian 241 dalam amandemen 1968.

“Ketentuan ini adalah bagian dari rencana tahun 1890 untuk mengambil suara dari orang kulit hitam yang telah memperolehnya setelah perang saudara,” kata Rob McDuff, direktur Proyek Litigasi Dampak di Pusat Keadilan Mississippi, dalam sebuah pernyataan menanggapi putusan tersebut.

“Sayangnya, Pengadilan Banding mengizinkannya untuk tetap di tempatnya meskipun asal-usulnya rasis.”

McDuff mengklaim bahwa organisasi tersebut akan menantang keputusan tersebut di tingkat Mahkamah Agung AS.

Health