Pemerintah Georgia mengajukan mosi untuk membatalkan panggilan pengadilan di negara bagian tahun 2020

Gubernur Georgia Brian Kemp (kanan) meminta seorang hakim pada hari Rabu untuk membatalkan panggilan pengadilan yang mengharuskan gubernur untuk hadir di hadapan dewan juri khusus yang menyelidiki apakah mantan Presiden Trump berusaha untuk membatalkan hasil pemilu 2020 di negara bagian tersebut.

Kemp mengutip, di antara alasan lain, bahwa penyelidikan “sedang dikejar saat ini untuk tujuan politik yang tidak pantas,” menurut sebuah pengajuan.

“Melalui penundaan dan tenggat waktu yang dibuat-buat, Kantor Kejaksaan telah merekayasa interaksi Gubernur dengan penyelidikan untuk mencapai puncaknya di tengah siklus pemilihan,” kata pengacara Kemp dalam mosi tersebut, dengan mencatat bahwa “waktu ini tidak dapat diabaikan.”

Didukung oleh Trump pada 2018, Kemp dilaporkan menolak permintaan presiden saat itu untuk membatalkan hasil pemilu 2020 di negara bagian tersebut.

Kemp siap untuk pemilihan kembali di paruh waktu tahun ini dan mengalahkan penantangnya yang didukung Trump awal tahun ini untuk meraih nominasi gubernur Georgia GOP. Penantang Demokratnya adalah Stacey Abrams, yang dikalahkan Kemp pada 2018.

Menurut tim hukumnya, Kemp awalnya menyetujui wawancara Juli dengan juri khusus, yang dibatalkan setelah tim hukum gubernur bertanya tentang “ruang lingkup wawancara itu.”

Pengacara Distrik Fulton County Fani Willis (D) memanggil gubernur Georgia bersama dengan mantan Walikota New York City Rudy Giuliani (kanan), Senator. Rep. Lindsey Graham (RSC). Jody Hice (R-Ga.), dan pengacara John Eastman, Jenna Ellis dan Cleta Mitchell.

Giuliani bersaksi Rabu setelah upaya pengacaranya untuk menunda kesaksiannya. Dia dilaporkan diberitahu bahwa dia adalah fokus utama penyelidikan Willis.

Graham dan Hice juga telah mencoba untuk menantang panggilan pengadilan mereka.

Hill telah menghubungi tim hukum Kemp dan kantor Willis untuk memberikan komentar.

Health