Partai Republik mengecam Biden sebagai ‘pemimpin pembagi’ setelahnya

Partai Republik mengecam pidato utama Presiden Biden Kamis malam, yang menggambarkan mantan Presiden Trump dan para pendukungnya sebagai ancaman bagi demokrasi, menyebut pidato itu merendahkan dan bertentangan dengan menyatukan negara.

“Pemimpin Pembagi dalam penampilan terbaiknya malam ini,” Rep. Mark Green (R-Tenn.) tulis di Twitter.

“Presiden Biden mengudara malam ini untuk memecah belah negara ini,” tulisnya dalam tweet terpisah. “Pidato ‘negara demokrasi Amerika’ ini hanyalah kesempatan lain untuk meremehkan sesama warga Amerika. Memalukan.”

Gedung Putih telah memasarkan pidato Biden di depan Independence Hall di Philadelphia sebagai pidato tentang “jiwa bangsa,” frasa yang sering digunakan kandidat Biden selama kampanye presiden 2020.

Pada hari Kamis, Biden menggunakan pidatonya untuk membingkai pemilihan paruh waktu yang akan datang sebagai pilihan tentang apakah negara itu akan tergelincir ke arah otoritarianisme, berulang kali merujuk pada nama Trump dan mengaitkan gerakan Make America Great Again-nya dengan ide-ide korosif dan anti-demokrasi, seperti klaim yang tidak berdasar. dari kecurangan pemilu.

Pejabat Gedung Putih menolak keras anggapan bahwa pidato itu politis, dengan alasan bahwa membela demokrasi bukanlah masalah partisan.

Biden melengkapi pidatonya dengan menggembar-gemborkan kemenangan kebijakan baru-baru ini pada isu-isu seperti pendanaan polisi dan pandemi, tetapi Partai Republik dengan cepat membantah pidato tersebut dengan menekankan inflasi dan tingkat kejahatan yang tinggi, yang telah menghalangi peringkat persetujuan Biden.

“Dengan segala hormat Tuan Presiden, tidak ada yang salah dengan jiwa Amerika,” tweeted Senator Lindsey Graham (RS.C.). “Rakyat Amerika terluka karena kebijakan Anda. Inflasi merajalela. Kejahatan di luar kendali. Terorisme meningkat. Perbatasan rusak. Berhentilah mengajar & ubah kebijakan Anda sebelum terlambat.”

Sentimen Graham digaungkan oleh banyak anggota Partai Republik lainnya.

“Apa yang akan membantu ‘jiwa bangsa’ lebih dari ceramah merendahkan dari Presiden Biden adalah mengendalikan inflasi alih-alih secara aktif menghabiskan lebih banyak uang untuk memperburuknya,” Senator Bill Hagerty (R-Tenn.) tulis di Twitter.

Orang lain di GOP mengutuk kritik Biden yang semakin tajam terhadap “Republik MAGA,” menuduhnya memecah belah negara.

Banyak dari Partai Republik yang mengecam Biden berspekulasi akan bersiap untuk kampanye kepresidenan mereka sendiri pada tahun 2024, berpotensi menyiapkan pertarungan head-to-head dengan Biden di kemudian hari.

“Itu adalah pidato kampanye dengan kedok pidato presiden,” Senator Tim Scott (RS.C.) mentweet.

“Alih-alih berfokus pada masalah yang berdampak pada orang Amerika, Biden menjelek-jelekkan separuh negara untuk mengalihkan perhatian dari kegagalannya,” lanjutnya. “Kita membutuhkan pemimpin yang bekerja untuk membuat bangsa ini lebih kuat & lebih aman, daripada mencabik-cabik kita.”

Mantan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Halley menyebut Biden sebagai presiden paling merendahkan sepanjang hidupnya.

“Dia tidak melakukan apa pun untuk menyatukan bangsa,” dia tweeted. “Tidak ada yang membawa kesembuhan. Tidak ada yang bisa meringankan rasa sakit yang dirasakan jutaan orang Amerika setiap hari. Dia telah menjadi pemimpin pembagi dan pada bulan November dia harus mendengar dari kita semua.”

“Setelah banyak pencarian jiwa, Presiden Biden telah memutuskan ancaman terbesar terhadap nilai-nilai Amerika adalah lawan politiknya,” Senator Tom Cotton (R-Ark.) tulis di Twitter.

Beberapa Republikan di Twitter membagikan gambar Biden selama pidato dengan tinjunya terangkat di udara di depan Independence Hall, yang menyala merah.

“Dia tampil sebagai orang tua yang sedih, marah, dan pahit di sini,” kata Rep. Jim Jordan (R-Ohio) kepada pembawa acara tamu Raymond Arroyo di “The Ingraham Angle” Fox News, sebelum membandingkan penampilan Biden dengan Darth Vader dari Waralaba Star Wars.

Jordan melanjutkan untuk menyusun daftar cucian dari apa yang dia pandang sebagai kegagalan kebijakan Biden, seperti tingkat inflasi tahunan yang baru-baru ini mencapai level tertinggi sekitar 40 tahun, harga gas yang pada bulan Juni rata-rata melebihi $5 per galon dan masalah di perbatasan.

“Saya pikir bangsa akan menyukai mereka yang ditanggapi versus disebut ekstremis dan fasis, dan meminta pemerintah sekarang menargetkan kebebasan dan kebebasan Anda seperti yang telah kita lihat dari Departemen Kehakiman administrasi Biden,” kata Jordan di Fox News.

Biden menyebut “filosofi MAGA ekstrem” yang selaras dengan mantan Presiden Trump sebagai “seperti semi-fasisme” dalam pidatonya pekan lalu. Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy (R-Calif.) meminta Biden untuk meminta maaf atas pernyataan tersebut sesaat sebelum pidato primetime-nya.

Health