Orang Pertama: Selamat dari bencana pariwisata COVID Bali |

“Ketika orang tua saya meninggal, saya mengikuti keinginan mereka agar saya mengurus rumah keluarga kami di Desa Sudaji.

Saat itu, desa ini sudah dikenal sebagai tujuan wisata berkat tradisi budaya dan pemandangannya dan, pada tahun 2014 saya mulai mewujudkan impian saya untuk mengembangkan homestay, di mana wisatawan tinggal bersama keluarga lokal, di desa saya.

Saya sangat yakin bahwa saya bisa berhasil, berdasarkan latar belakang pariwisata dan hotel saya. Saya mengamati pengoperasian homestay dan belajar bagaimana mengubah rumah saya menjadi satu.



Putu Sayoga untuk ILO

Sebuah bungalow di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

Itu sukses; homestay saya, Esa di Kubu, dipilih oleh Dinas Pariwisata Bali untuk mewakili Desa Sudaju dalam penghargaan pariwisata nasional, dan dianugerahi juara kedua.

Setelah itu, Dinas Pariwisata Bali merekomendasikan agar saya ikut serta dalam program pelatihan perhotelan Organisasi Perburuhan yang Berkelanjutan dan Bertanggung Jawab (SCORE) dari Organisasi Perburuhan Internasional.

Program ini membantu kami untuk memastikan bahwa fasilitas dan peralatan kami mencapai standar regional ASEAN (Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara). Kami belajar tentang tempat tidur profesional, perlengkapan mandi, penyajian makanan, layanan tamu, dan sebagainya. Setiap bulan, pelatih akan melatih kami, dan mengevaluasi kemajuan kami.

Pelatihan ini juga mengajarkan kami pentingnya digitalisasi dan pemasaran digital, dan saya mulai mempromosikan homestay saya secara online. Hasilnya, penjualan dan jumlah pengunjung meningkat, dan saya menerima peringkat tinggi di platform pariwisata online.


Dekha Dewandana membuat tempat tidur di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

Putu Sayoga untuk ILO

Dekha Dewandana membuat tempat tidur di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

‘Kami semua panik dan khawatir’

Kemudian, di penghujung tahun 2019, COVID-19 melanda. Dari Januari 2020, tamu asing mulai membatalkan, dan pada Maret, ketika pemerintah Indonesia menyatakan pandemi di negara ini, kami hanya memiliki lima tamu yang tersisa, yang semuanya terjebak di Bali.

Di awal pandemi, kami mendapat pelatihan protokol kesehatan dari ILO: kami diajari cara melindungi diri dengan memperhatikan langkah-langkah seperti menjaga jarak, menggunakan masker, dan mencuci tangan. Kami menjaga protokol dengan para tamu yang terjebak, yang terus tinggal sambil mencari cara untuk dipulangkan.

Karena penguncian global dan nasional dan pembatasan mobilitas, kami tidak memiliki tamu dan pendapatan. Kami semua panik dan khawatir. Saya menggunakan tabungan saya untuk membeli kebutuhan sehari-hari, terutama makanan: Saya membeli beras dan mie instan sebanyak mungkin, karena toko dan pasar tutup.

Saya dihubungi oleh mantan tamu saya di luar negeri, menanyakan kondisi saya dan menawarkan bantuan, yang saya syukuri. Dukungan mereka membantu keluarga saya untuk bertahan hidup hingga akhir tahun 2020.

Tujuh bulan pertama tahun 2021 adalah yang paling sulit. Kami menanam sayuran untuk bertahan hidup, tetapi teman-teman desa saya dan saya hampir tidak makan selama periode itu, dan saya mulai kehilangan harapan.


Dekha Dewandana dan istrinya menyambut tamu mereka dengan minuman kunyit tradisional di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

Putu Sayoga untuk ILO

Dekha Dewandana dan istrinya menyambut tamu mereka dengan minuman kunyit tradisional di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

‘Homestay saya menjadi hidup kembali’

Akhirnya, kondisi membaik, pembatasan dicabut, dan kami menerima bantuan dari pemerintah. Saya tidak pernah melupakan mimpi homestay saya selama periode ini, di mana saya mengecat ulang dan memperbaiki rumah.

Pengunjung asing mulai kembali, dan pada Januari 2022 saya menerima rombongan turis dari Denmark dan Swiss.

Saya senang homestay saya menjadi hidup kembali.

Selain menjalankan bisnis saya, saya adalah salah satu pendiri Sudaji Homestay, sebuah kelompok pemilik homestay yang telah menyelesaikan program pelatihan perhotelan ILO.

Tidak semua pemilik homestay dapat berbicara bahasa Inggris atau memiliki pemahaman tentang pemasaran dan pemasaran digital, dan grup ada untuk berbagi pengetahuan, dan membantu anggota untuk mempertahankan standar untuk homestay mereka.

Saya berbagi keterampilan dan pengetahuan saya agar kami dapat terus mempertahankan reputasi kami sebagai salah satu desa wisata terkemuka di Indonesia, sehingga rekan-rekan desa saya tidak harus mencari pekerjaan di tempat lain.”


Dekha Dewandana merangkai kata dengan bunga di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

Putu Sayoga untuk ILO

Dekha Dewandana merangkai kata dengan bunga di Esa di Kubu Homestay di Desa Sudaji, Buleleng, Bali, Indonesia.

Berita Anda