Membuat kenangan di Maladewa

Terbentang melintasi khatulistiwa, seperti untaian mutiara berkilau di perairan biru Samudra Hindia, 1.192 pulau Maladewa terbentang lebih dari 820 km dari utara ke selatan, dan 130 km dari timur ke barat. Dengan luas daratan 298km², duduk di 90.000km² lautan, ini adalah negara terkecil di Asia, baik dalam populasi dan massa daratan, dan dengan ketinggian rata-rata hanya 2m di atas permukaan laut, Maladewa juga dapat mengklaim rata-rata terendah di dunia. ketinggian. Dengan beberapa pulau yang lebih besar dari 120 hektar, negara pulau kecil ini adalah 99% air – jadi jika Anda berencana berlibur di sini, sebaiknya Anda menyukai air!

Dikenal dengan beberapa scuba diving dan snorkeling terbaik sepanjang tahun di dunia, Maladewa adalah impian setiap pecinta laut. Perairan sekitarnya adalah rumah bagi berbagai kehidupan laut yang menakjubkan, dengan hampir 200 spesies karang keras, lebih dari 1.100 spesies ikan, 400 spesies moluska, 350 spesies krustasea laut, dan banyak lagi!

Pulau-pulau yang menakjubkan, dengan pantai pasir putih halus dan resor kelas atas, dengan bungalow di atas air yang indah, memiliki reputasi yang layak untuk kemewahan dan dikenal sebagai tujuan untuk istirahat dan relaksasi yang serius. Pikirkan pohon palem yang bergoyang, bermalas-malasan di tempat tidur gantung, menikmati pijat dan perawatan spa, dan menyeruput koktail saat matahari terbenam. Jangan lupa makan malam romantis dengan cahaya lilin, matahari terbenam sampanye, dan beberapa pengalaman bersantap yang benar-benar berkesan dan unik.

Anda akan tiba di Maladewa di Bandara Internasional Male yang, mungkin sedikit aneh, sebenarnya tidak berada di ibu kota pulau Male itu sendiri, melainkan di pulau kecil reklamasi Hulhumalé yang berdekatan. Setelah mendarat, Anda akan diantar ke dermaga terdekat di mana, berjalan menuruni jalur air ke pesawat amfibi Anda yang menunggu, adalah hal pertama dari banyak hal unik dan menarik tentang liburan Anda. Pesawat amfibi melaju tiga kali lebih cepat dari kapal, begitulah cara ideal untuk bepergian di negara kepulauan ini. Dari saat Anda lepas landas, perjalanan pesawat amfibi ke resor Anda akan memakan waktu 30 menit hingga satu jam penerbangan dengan pemandangan udara yang menakjubkan. Sementara pesawat amfibi bukanlah cara yang murah untuk bepergian, hidup adalah tentang perjalanan, dan karena ini mungkin akan menjadi salah satu yang paling indah dalam hidup Anda; Anda tidak bisa benar-benar memberi harga untuk itu.

Saya mengunjungi tiga pulau indah pada liburan Maladewa saya baru-baru ini, dan pelabuhan pertama kami adalah JOALI Maladewa, di Pulau Muravandhoo di Atol Raa, 160km dari ibu kota Male. Pantai mewah dan vila di atas air di JOALI, memiliki langit-langit katedral, lapisan emas mawar, dan kamar tidur dan kamar mandi yang didekorasi dengan mewah. Semua kamar dilengkapi dengan kolam renang tanpa batas pribadi, pelayan pribadi dan layanan valet, serta kenyamanan yang mewah. Keputusan paling menantang hari Anda mungkin adalah apakah akan mencuci laut, garam dan pasir, di pancuran marmer hijau zamrud Anda, atau mungkin menggunakan pancuran luar ruangan tropis Anda. Waktu makan menawarkan lebih banyak pilihan, dengan empat restoran untuk dipilih, koleksi anggur, wiski, dan sake yang mengesankan, dan bahkan toko cokelat dan es krim artisanal untuk memuaskan gigi manis Anda. Fitur hebat lainnya di JOALI adalah koleksi karya seni yang dipesan yang tersebar di sekitar pulau, dan hammam otentik yang dilapisi marmer yang indah. Dengan pemandangan perairan biru yang cemerlang, dan dengan pantai pasir putih tidak lebih dari berjalan kaki singkat, kami akan bangun di pagi hari dan, sebelum sarapan, cukup mengenakan masker dan snorkeling dan mengenakan sepasang sirip sebelum tergelincir ke dalam air di depan vila kami, di mana dunia ikan dan karang menunggu kami. JOALI Maladewa adalah pulau mewah yang terbaik.

Bepergian dengan perahu, pemberhentian kami berikutnya adalah Anantara Kihavah Maldives Villas di Kihavah Huravalhi, sebuah pulau di Baa Atoll, yang merupakan Cagar Biosfer Dunia UNESCO. Di Anantara Kihavah Anda dapat memilih antara salah satu bungalow di atas air resor yang indah atau vila pantai pribadi mereka, dan itu bukanlah pilihan yang mudah untuk dibuat. Untungnya, saya harus mencicipi keduanya! Vila-vila pantai terpencil memiliki kamar mandi megah, lengkap dengan fitur air dan pagoda mandi, dan itu berjalan kaki singkat, melewati kolam renang pribadi Anda, ke pantai. Bungalo di atas air, lambang tujuan liburan, memiliki panel kaca di lantai kamar mandi dan bak mandi dengan dasar kaca, memanjakan Anda dengan pemandangan laut yang menggoda, tepat di bawah kamar Anda. Sarapan terapung di kolam renang tanpa batas Anda adalah sorotan liburan yang ajaib, dan dengan 6 restoran untuk dipilih, satu-satunya gudang anggur bawah laut di nusantara, dan beberapa pengalaman ‘makan dengan desain’ yang dikuratori dengan cermat, makanan adalah pengalaman yang tak terlupakan.

Di Anantara Kihavah Maladewa kami snorkeling di terumbu karang rumah, yang dipadukan dengan ikan karang dan taman karang berwarna-warni dan kemudian pergi dengan perahu, untuk snorkeling bersama pari manta karang raksasa di Teluk Hanifaru yang dilindungi, lokasi makan pari manta terbesar di dunia.

Tidak ada yang lebih ajaib dari pertama kalinya Anda melihat pari manta di laut. Kami tiba dengan perahu, dan mengenakan topeng, snorkel, dan sirip, tergelincir ke samping dan masuk ke air. Pertama satu, lalu dua, lalu lebih banyak pari manta menuju ke arahku, berenang dalam formasi, begitu dekat hingga hampir menabrakku. Pari manta karang adalah spesies pari terbesar kedua di dunia. Sebagian besar yang kami lihat memiliki lebar 3 atau 4 meter, tetapi beberapa yang sangat besar dapat tumbuh hingga 5 atau 6 meter. Pari manta adalah filter feeder, memakan organisme kecil seperti plankton, udang, dan ubur-ubur. Saat meluncur di air, mereka menyaring sejumlah besar air melalui mulutnya yang terbuka lebar. Berenang di antara kumpulan pari manta di Teluk Hanifaru jelas merupakan salah satu hal paling berkesan yang pernah saya lakukan.

Snorkeling dengan penyu di habitat aslinya adalah pengalaman ajaib Maladewa lainnya, dan kemungkinan besar Anda akan melihat penyu saat berenang, di perairan sekitar resor Anda. Kepulauan Maladewa adalah rumah bagi lima dari tujuh spesies penyu di dunia – penyu hijau, penyu sisik, tempayan, lekang, dan belimbing – di antaranya, dua spesies yang paling mungkin Anda lihat adalah penyu hijau dan penyu sisik; keduanya terancam punah.

Berenang dengan kura-kura sama istimewanya dengan kedengarannya, dan tidak sulit untuk menemukan diri Anda cukup dekat dengan satu atau lebih, karena mereka akan sering muncul ketika Anda tidak mengharapkannya. Namun, jangan mencoba dan mengikuti mereka. Jika kura-kura ingin menjauh dari Anda, mereka dapat menggunakan sirip berbentuk dayung mereka untuk mendorong diri mereka sendiri dengan kecepatan hingga 35km/jam, dan Anda akan kesulitan untuk mengikutinya!

Anda sebenarnya tidak perlu basah-basahan untuk lebih dekat dan pribadi dengan penyu. Restoran bawah laut dan gudang anggur Anantara Kihavah, SEA, memberi Anda kesempatan untuk menikmati makanan lezat dan pengalaman bawah laut yang luar biasa pada saat yang bersamaan. Sisi kaca ruang makan segi delapan memungkinkan pengunjung menikmati pemandangan menakjubkan kehidupan laut yang berenang ke sana kemari, begitu dekat dan begitu jelas sehingga Anda merasa seperti bisa menyentuhnya! Sarapan, makan malam, atau mencicipi anggur dengan pemandu bersama sommelier resor Arun, di restoran SEA adalah pengalaman yang tiada duanya. Pikirkan telur Benediktus, sementara ikan badut memeriksa Anda melalui jendela, atau menyeruput sampanye saat penyu berenang, atau mungkin makan malam lobster dan wagyu yang sudah tua, sementara hiu karang meluncur dari kedalaman biru. Ini adalah gudang anggur bawah laut pertama di dunia dan salah satu dari sedikit restoran bawah laut di negara ini.

Untuk perubahan suasana, bagaimana kalau makan di bawah bintang-bintang? Maladewa tampaknya memiliki beberapa langit terbesar di dunia. Bebas dari polusi cahaya, setiap pulau kecil menyajikan tempat yang sempurna untuk mengamati alam semesta. Tetapi tidak ada tempat yang lebih siap daripada Anantara Kihavah, dengan observatorium yang dibuat khusus, yang dirancang untuk mengamati bintang dari dekat secara serius. Kami berbaring di sofa daybed melingkar, menatap selimut bintang di atas kepala, sementara penduduk pulau ‘Sky Guru’, Shameem, ‘mencerahkan’ kami tentang rasi bintang di atas kepala, sebelum memperkenalkan kami pada teleskop paling kuat di Maladewa, sebuah penelitian- kelas, 16” teleskop Meade LX200. Melihat melalui jendela bidik, kami dapat melihat cincin Saturnus, kawah bulan, dan jutaan bintang yang membentuk ratusan rasi bintang. Pertunjukan cahaya alami yang memukau.


PEMBERITAHUAN PENTING:

Jika Anda membaca artikel ini di mana saja selain di A Luxury Travel Blog, maka kemungkinan besar konten ini telah dicuri tanpa izin.

Harap catat alamat web di atas dan hubungi A Luxury Travel Blog untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini.

Terima kasih atas bantuan Anda dalam memerangi pencurian konten.


Perhentian terakhir dalam rencana perjalanan kami adalah LUX* South Ari Atoll. Dengan pantai sepanjang 4 km, 193 vila, dan pusat menyelam kelas dunia, LUX* South Ari Atoll berada di pulau Dhidhoofinolhu. Dari bersepeda keliling pulau, berenang bersama hiu paus, bersantap di salah satu dari delapan restoran resor, berenang di salah satu dari dua kolam renang resor, mengikuti kelas memasak, atau sekadar nongkrong di bungalo di atas air, ada banyak hal yang bisa dilakukan di sini. Ini adalah pilihan yang baik untuk keluarga, karena ada banyak hal yang membuat anak-anak dan remaja sibuk, dan ada banyak pilihan olahraga air untuk seluruh keluarga. Dan dengan anak-anak yang sibuk, ada banyak kesempatan bagi orang tua untuk menyelinap ke yoga pantai atau bersantai dengan perawatan di spa.

Dari LUX* South Ari Atoll kami snorkeling dengan penyu dan pari elang, sebelum keluar untuk mencari Hiu Paus, yang dapat ditemukan, dengan sedikit keberuntungan, dan beberapa pencarian, sepanjang tahun di Maladewa. Saat kami menuju ke perahu, sekelompok lumba-lumba muncul di ombak dan sekelompok ikan terbang meluncur ke udara, hampir memantul di permukaan air di samping kami. Maladewa adalah hotspot bagi hiu paus, mereka adalah penghuni sepanjang tahun di sini, dan meskipun hiu paus yang ditemukan di Maladewa cenderung sedikit lebih kecil daripada hiu paus yang ditemukan di tempat lain, mereka masih dapat dengan mudah mencapai panjang 8m, jadi berenanglah dengan makhluk ini bukan untuk orang yang lemah hati. Snorkeling dengan hiu paus adalah pengalaman seumur hidup, dan Maladewa adalah salah satu dari sedikit tujuan di seluruh dunia di mana, di musim, penampakan hiu paus hampir dijamin.

Menyelam scuba adalah cara yang bagus untuk melihat dunia yang sama sekali berbeda, dan itu adalah salah satu keterampilan yang saya rekomendasikan untuk dimiliki setiap pelancong dalam repertoar mereka. Perairan Maladewa yang hangat dan berkilau memberikan kondisi sempurna untuk dunia bawah laut yang berkembang, penuh dengan kehidupan laut yang indah, termasuk penyu, pari, belut, lumba-lumba, dan hiu (jenis yang ramah). Airnya jernih dan Anda dapat mengharapkan jarak pandang mulai dari 20 – 40 meter. Anda akan hanyut di arus laut dan, melewati dinding laut, ditutupi dengan bunga karang berwarna-warni, karang lunak dan invertebrata, dan di atas stasiun pembersihan di mana ikan pari dan udang melayani pari manta. Anda bahkan tidak perlu memiliki kualifikasi scuba sebelumnya untuk mengalami dunia bawah laut Maladewa karena sebagian besar resor besar memiliki pusat menyelam bersertifikat PADI sendiri, di mana Anda dapat mendaftar untuk menyelam dan kursus. Dianggap sebagai salah satu tempat menyelam terbaik di dunia, pasti ada cukup banyak tempat menyelam di sini untuk memuaskan setiap penggemar, dan kami bersenang-senang scuba diving dari LUX* South Ari Atoll.

Satu juta tahun sebelum dinosaurus menghilang, lempeng tektonik India melayang ke utara, merobek celah di kerak bumi, dari mana punggungan puncak gunung berapi muncul. Seiring waktu, gunung berapi prasejarah ini tenggelam kembali ke kedalaman, meninggalkan surga subur atol Maladewa. Pulau-pulau tersebut memiliki kualitas sementara yang cepat berlalu – gumuk pasir terbentuk di atas karang hidup, pulau-pulau tumbuh dan menyusut dan naik dan turun, tergantung pada arus laut. Pulau-pulau naik seperti fatamorgana, dikelilingi oleh laguna pirus yang pada gilirannya meleleh menjadi samudra biru safir. Ini adalah tujuan impian – untuk matahari, pasir, laut dan ketenangan Anda tidak bisa meminta tujuan yang lebih baik.

Travel