Maher tentang penikaman Rushdie: ‘Sal punya alasan bagus untuk menjadi

Pembawa acara televisi Bill Maher pada Jumat malam membahas penusukan terhadap “teman baiknya” Salman Rushdie pada hari sebelumnya, dengan mengatakan bahwa “Sal punya alasan bagus untuk takut.”

Maher menyalahkan ekstremisme Islam atas penusukan Rushdie, dengan mengatakan, “Sal memang memiliki beberapa musuh di masa lalu, seingat saya, jadi saya menduga Hadi bukan Amish,” mengacu pada penyerang Hadi Matar.

Rushdie ditikam di leher pada hari Kamis sebelum dia dijadwalkan untuk memberikan kuliah di sebuah pusat di New York dan masih belum pulih dari luka parah.

Penulis memiliki masa lalu yang penuh dengan ancaman pembunuhan dari para ekstremis Islam karena tulisan-tulisannya yang kontroversial yang berhubungan dengan agama.

Mantan pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini menyerukan para ekstremis Islam untuk membunuh Rushdie pada tahun 1989 setelah penulisnya menerbitkan “The Satanic Verses,” sebuah buku yang menggambarkan nabi Muslim Muhammad dengan cara yang dianggap Khomeini sebagai “penghujatan.”

“Salman Rushdie yang tinggal di sebagian besar negara Muslim tanpa ditikam setiap hari tidak terpikirkan,” kata Maher, membandingkan keamanan relatif Rushdie di AS dengan kurangnya keamanan di tempat lain.

Dia menambahkan: “Jadi, jangan datangi saya dengan ‘Islamofobia.’ Phobic artinya takut kan? Yah, Sal punya alasan bagus untuk takut.”

Maher mempermasalahkan penggunaan istilah “Islamofobia” dalam debat, dengan mengatakan bahwa istilah itu menjadi kambing hitam bagi orang-orang untuk menghindari masalah sebenarnya.

“Ketika Anda mengatakan ‘fobia,’ itu hanya cara untuk menghentikan perdebatan, Anda tahu, mereka menggunakan ‘transfobik’, ‘Islamofobia,’” katanya. “Dan kita harus berdebat tentang ini, maaf, tetapi Anda tahu, hal-hal ini tidak hilang.”

Pembawa acara talk show juga menggambarkan fundamentalisme Islam sebagai “berbahaya,” menambahkan bahwa Islam adalah “agama yang jauh lebih fundamentalis daripada agama-agama lain di dunia.”

“Itu sudah berbahaya untuk waktu yang lama, itu masih berbahaya,” kata Maher, menambahkan: “Ini tahun 1989 ketika dia pertama kali diancam.”

Health