Kunjungan singkat: Sabi Sabi Selati Lodge, Sabie Game Reserve, Sabi

Dengan jerami dengan rumput sabana, Sabi Sabi Selati Camp yang diterangi lentera menyediakan kemewahan klasik. Sebotol sherry, botol air panas, dan layanan sempurna memberi penghormatan nostalgia pada safari masa lalu.

Meskipun tidak ada televisi yang terlihat, detoks digital tidak wajib. Jika Anda benar-benar harus tetap terhubung dengan abad ke-21, wi-fi ini sempurna. Selati, yang dulunya merupakan pondok permainan keluarga, terletak di Sabi Sabi Game Reserve pribadi yang bersebelahan dengan Taman Nasional Kruger.

Hanya tujuh suite bergaya rumah Tsonga, yang dinaungi oleh pohon jackalberry, membentuk pondok yang akrab ini. Kalanchoe ungu cantik berbaris di jalan menuju setiap suite terpisah. Enam dari tujuh pondok dinamai stasiun di jalur kereta api Selati pengangkut emas yang dibangun pada akhir abad ke-19. Suite Kepresidenan Gading yang sangat memanjakan, cocok untuk keluarga kerajaan, adalah yang ketujuh.

Pondok ini menghadap ke lubang berair tempat gajah, macan tutul, singa, dan badak minum. Para tamu dapat menandai Lima Besar saat mereka mengambil sarapan atau makan siang mereka. Terkadang gajah dan impala berjalan melewati kamp tanpa pagar. Ini adalah pengalaman Keluar dari Afrika yang akan menggetarkan Karen Blixen yang dengan sedih menghela nafas, “Jika ada satu hal lagi yang akan saya lakukan, itu adalah pergi bersafari sekali lagi.”

Selamat datang

Dikumpulkan dari terminal jerami kecil bandara Skukuza, sebuah kendaraan safari membawa kami ke Selati. Ini adalah pencicip game drive 40 menit. Dalam waktu dua menit setelah meninggalkan bandara, kami melihat jerapah berkeliaran di pohon akasia. Kami berkendara melewati babi hutan yang pemalu di depan kamera, impala yang sedang merumput, dan buaya yang sedang berjemur yang sedang mengamati bangau abu-abu.

Setibanya di Selati, kita akan disambut dengan kain flanel beraroma serai dan shandy batu. Bersantai di sofa di bar, paspor kami dipindai, lalu kami diberi kunci fob tebal yang meyakinkan.

Ruangan

Kelambu disampirkan di sekitar tempat tidur king bertiang empat yang luas. Jaring sebagian besar untuk efek dramatis karena bagian dari dataran rendah ini adalah daerah malaria berisiko rendah. Foto hitam-putih, sekop stoker, dan pelat nama mesin uap mengingatkan usia Kereta Api Selati. Era yang sulit ketika penumpang yang menunggu kereta menaiki tangga ke pepohonan untuk menghindari singa perampok.

Sebuah lampu berukir standar Afrika menyalakan sofa mewah yang memandang monyet-monyet yang berayun melalui cabang-cabang di taman. “Mini-bar” adalah kata sifat yang sama sekali tidak pantas untuk berbagai pilihan minuman yang mengalir di luar lemari es dan sudah termasuk dalam harga. Gelas tersedia untuk bir, anggur, minuman beralkohol, koktail … Segalanya dilakukan dengan benar di Selati.

Kamar mandi

Dalam cuaca hangat, mandi al fresco di taman terpencil di samping shower outdoor yang menyegarkan, adalah pilihan mandi pilihan. Di kamar mandi dalam ruangan, dua wastafel granit miliknya menghadap ke taman.

Kamar mandi tengah, tirai melingkar mengelilingi pancuran di sebelah bak mandi oval yang berdiri sendiri.


PEMBERITAHUAN PENTING:

Jika Anda membaca artikel ini di mana saja selain di A Luxury Travel Blog, maka kemungkinan besar konten ini telah dicuri tanpa izin.

Harap catat alamat web di atas dan hubungi A Luxury Travel Blog untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini.

Terima kasih atas bantuan Anda dalam memerangi pencurian konten.


Fasilitas

Makan siang pertama kami, disajikan di podium yang menghadap ke kolam renang, menunjukkan bahwa Selati melayani setiap tamu.

Anda dapat memilih tiga hidangan yang dimulai dengan sup wortel dan jahe. diikuti oleh burger Selati, diakhiri dengan hidangan penutup Chef hari itu. Pilihan yang lebih ringan bisa jadi hanya bungkus burung unta dari ayam panggang dan paprika jalapeo. Lokasi untuk makan bervariasi, mungkin di teras yang menghadap ke sumber mata air, di boma atau di tepi kolam renang.

Meskipun sarapan dan makan siang muncul di menu tertulis, untuk makan malam koki secara pribadi mengunjungi setiap meja untuk menjelaskan pilihan daging merah, unggas, ikan, dan vegetarian. Seragam pelayan menampilkan sulaman warna tradisional Tsonga yang cerah: jeruk, biru, dan kuning yang dibakar. Memanggil tamu dengan nama depan mereka, server segera membuat ikatan dengan tamu.

Game drive pagi dan sore hari adalah daya tarik utama Sabi Sabi untuk mencari Lima Besar dan menemukan beberapa dari Lima Jelek dalam prosesnya. Mungkin ceret burung nasar yang terbang, panitia burung nasar yang menunggu di pepohonan, atau sekawanan burung nasar yang mengelilingi bangkai. Atau silau zebra. Kata benda kolektif tepat di Afrika.

Mintalah kendaraan kepada resepsionis dan sopir akan mengantar Anda 15 menit ke gym atau spa Earth Lodge.

Lokasi

Sabi, kepada penduduk asli berteriak “Bahaya” karena banyak buaya berjemur di Sungai Sabi. Mengambil namanya dari sungai itu, cagar alam Sabi Sabi berada di dataran rendah. Di cakrawala di sebelah barat berdiri pegunungan Drakensberg. Sedangkan puncak pegunungan Lebombo terletak di sebelah timur. Menampilkan keanekaragaman hayati yang luas, Lembah Sungai Sabi, menampilkan area terbuka, hutan, bukit miring, sungai, dan cekungan.

Ingatlah untuk membawa teropong, sekitar 350 spesies burung terbang melewati Sabi Sabi. Bandara Skukuza berjarak 40 menit penerbangan dari Johannesburg dan 2 1/2 jam penerbangan dari Cape Town. Lapangan terbang pribadi Sabi Sabi menerima penerbangan dari tujuan lain.

Sentuhan bagus lainnya

The Sabi Sabi Story, sebuah buku mengkilap yang ditulis oleh Rael Loon, putra pendiri Hilton dan Jacqui, muncul di meja kopi setiap suite. Pada permainan pagi hari, pengadu menggiling biji Rwanda dengan tangan untuk rehat kopi. Tidak ada yang diabaikan karena susu non-susu juga tersedia.

Perjalanan malam berhenti sejenak untuk menikmati matahari terbenam sebelum langit menjadi gelap dan penjaga hutan menunjukkan Salib Selatan bersinar terang di langit yang gelap di Belahan Bumi Selatan.

Biaya

Tarif mulai dari sekitar £975 per orang, berdasarkan dua orang yang berbagi suite. Ini sudah termasuk semua makanan, dua permainan 3 jam per hari, mini-bar yang lengkap, dan sebagian besar minuman dari bar.

Sedikit terbaik

Spotters memiliki “mata semak” yang mampu melihat jejak di pasir lembut Sabi. Mereka waspada terhadap desir ekor impala yang menandakan bahaya kucing besar. Peka terhadap aroma urin macan tutul. Mampu mendengar teriakan teritorial macan tutul yang jauh.

Dalam kontak radio yang konstan, Sabi Sabi sering memiliki lebih dari 20 kendaraan di trek berpasir yang bekerja sama untuk melacak permainan yang sulit dipahami. Spotter kami yang sangat berpengalaman, Donald, telah mengidentifikasi dengan benar 135 dari 135 trek pada pemeriksaan Cyber ​​Tracker baru-baru ini.

Keputusan akhir

Selati yang mewakili kemarin hanyalah salah satu dari empat pondok yang terletak di dalam cagar alam Sabi Sabi. Little Bush, tempat yang tenang untuk perayaan romantis, bahkan lebih kecil dengan hanya enam suite.

Pengunjung potensial harus memikirkan kebutuhan mereka. Bush Camp sangat ideal untuk keluarga dengan prasmanan swalayan, suite keluarga, dan pusat kegiatan anak-anak. Jika Bush Camp mewakili safari hari ini, maka Earth Lodge, secara harfiah dibangun dari bumi, mewakili masa depan yang sadar lingkungan.

Pengungkapan: Penginapan kami disponsori oleh Sabi Sabi Selati Camp.

Travel