Kebahagiaan adalah Hermanus – A Luxury Travel Blog : Sebuah Kemewahan

Berkelok-kelok di sepanjang bentangan tanah sempit di antara pegunungan, tebing laut yang spektakuler, dan garis pantai Samudra Hindia adalah Hermanus, dikelilingi oleh alam di semua sisi. Kota tepi laut ini, di tenggara Cape Town, di Provinsi Western Cape Afrika Selatan, paling dikenal sebagai tujuan wisata mengamati paus, tetapi bukan hanya itu yang ditawarkan. Jalan-jalan di gunung, pantai dan laguna yang indah, hutan terpencil, ombak besar dan lapangan golf bergengsi; dan semuanya terbungkus dalam beberapa bagian Kerajaan Bunga Cape yang paling spektakuler dan kaya secara botani. Hanya berkendara singkat dari Cape Town, di sepanjang Clarence Drive dengan pemandangannya yang menakjubkan, kunjungan ke Hermanus dengan mudah dimasukkan ke dalam rencana perjalanan Western Cape, dan saya sangat merekomendasikannya.

Hermanus mungkin paling terkenal dengan wisata mengamati pausnya, dan tebing yang menghadap ke Teluk Walker adalah tempat yang tepat untuk melihat ikan paus. World Wildlife Fund (WWF) telah memasukkan Hermanus sebagai salah satu dari 12 Destinasi Mengamati Paus Terbaik di Dunia, jadi tidak ada artikel tentang destinasi ini yang lengkap tanpa menyebut raksasa lembut ini.

Hermanus adalah tempat berkembang biak bagi paus kanan selatan. Setiap tahun paus melakukan perjalanan ribuan kilometer, dari perairan dingin Antartika, untuk melahirkan anak-anak mereka dan bermain-main di teluk yang terlindung. Waktu terbaik untuk mengunjungi Hermanus, untuk melihat ikan paus, adalah antara bulan Juli dan November, dan dua festival ikan paus di kota ini, pada bulan Agustus dan September, merayakan makhluk-makhluk yang luar biasa ini. Hermanus adalah rumah bagi satu-satunya ‘pencari ikan paus’ di dunia, sebuah tradisi yang dimulai pada tahun 19291, dan dari bulan Juni hingga Desember tangisannya bergema di seluruh kota kecil, memperingatkan pengunjung tentang aktivitas paus di lepas pantai, dengan beberapa pukulan dari rumput lautnya. klakson.

Jika Anda ingin keluar di air dan sedikit lebih dekat dengan paus, dengan cara yang etis dan dengan perusahaan yang sangat terlibat dalam konservasi, maka Marine Dynamics di Gansbaai, sekitar 45 menit berkendara, menawarkan ‘Marine Big pengalaman 5’. Anda akan naik catamaran 14m, untuk pelayaran perahu selama 2 hingga 3 jam, tergantung pada penampakan dan kondisi cuaca, untuk mencari paus, lumba-lumba, anjing laut, hiu, dan penguin Afrika. Setiap perjalanan dipimpin oleh ahli biologi kelautan yang berpengalaman.

Di jalur tebing Hermanus inilah beberapa pengamatan paus berbasis darat terbaik terjadi. Membentang hampir di sepanjang kota, jalur tebing berkelok-kelok 11km di sepanjang garis pantai yang berbatu. Berjalan-jalan di sepanjang itu, Anda memiliki pemandangan pegunungan, laut, dan fynbos yang indah. Terletak secara berkala di bebatuan dan tebing yang menghadap ke laut, adalah serangkaian bangku kayu, membuat titik pandang yang sempurna untuk melihat paus. Kami berjalan di jalur tebing setelah sarapan setiap hari, berjalan satu arah pada hari pertama dan yang lainnya pada hari kedua, seluruh rute membutuhkan waktu sekitar 3 jam 45 menit untuk menyelesaikannya.

Jalur tebing adalah bagian dari Cagar Alam Fernkloof, dan lereng gunung yang tertutup fynbos memeluk Hermanus, membentuk latar belakang kota yang mengesankan. Fernkloof Reserve memiliki lebih dari 60 km jaringan jalur, mulai dari pendakian sedang hingga berat, semuanya menawarkan pemandangan Hermanus yang spektakuler dan hamparan luas Teluk Walker. Lebih dari 1.250 spesies tumbuhan, termasuk beberapa jenis fynbo yang unik, telah diidentifikasi di sini. Cagar alam ini juga merupakan rumah bagi berbagai jenis burung yang menarik, dengan hampir 100 spesies di daerah kecil ini. Kami berjalan kaki dari hotel kami, dan beberapa menit kemudian berada di dalam cagar alam, menuju ke bukit yang curam menuju suar, di titik tertinggi yang menghadap ke Hermanus. Itu adalah pendakian yang indah, dan pemandangan panorama laut, pantai, dan laguna yang fantastis.

Berjalan kaki singkat di sepanjang jalur tebing dari hotel kami adalah Pantai Grotto sepanjang 18 km yang mengesankan, pantai terpanjang di Hermanus. Menggulung ombak yang putih dan pasir yang tampaknya tak berujung, kami berjalan terus dan terus, dan memiliki pantai sepenuhnya untuk diri kami sendiri. 2 km di sepanjang pantai kami mencapai Laguna Kleinrivier, laguna yang sama yang kami lihat sebelumnya dari pendakian kami ke suar. Laguna ini memiliki panjang 10 km, lebarnya lebih dari 2 km pada titik terlebarnya. Itu dangkal dan hangat dan rumah bagi berbagai kehidupan burung, serta menjadi penting secara ekologis bagi banyak spesies ikan yang bertelur di sini sebelum menuju ke laut. Ada tempat persembunyian burung di sini yang terbuka untuk semua orang.

Meninggalkan pantai di belakang kami berangkat untuk menjelajahi sisi lain Hermanus – anggur. Kebun-kebun anggur di Rute Anggur Hermanus, yang paling selatan di Afrika, menghasilkan anggur berkualitas tinggi. Membentang di belakang Hermanus adalah Lembah Hemel-en-Aarde, yang dengan cepat dianggap sebagai salah satu daerah anggur paling menarik di Afrika Selatan, serta salah satu yang paling indah, Hemel-en-Aarde berarti “Surga dan Bumi” di masa lalu. Belanda dan Afrika. Lembah ini menawarkan lebih dari 15 perkebunan anggur terkenal, dan menawarkan berbagai anggur yang sangat baik.

15km dari Hermanus adalah Benguela Cove Wine Estate yang indah, terkenal karena memproduksi anggur iklim dingin yang elegan. Terletak di tepi Laguna Sungai Bot dan dibingkai oleh pemandangan Cagar Alam Kogelberg dan Samudra Atlantik, kami menghabiskan sore yang sangat menyenangkan, mencicipi segala sesuatu dari PKS mereka, melalui Mawar Kering, Chardonnay, Pinot Noir, Kolase dan akhirnya ke Malbec.


PEMBERITAHUAN PENTING:

Jika Anda membaca artikel ini di mana saja selain di A Luxury Travel Blog, maka kemungkinan besar konten ini telah dicuri tanpa izin.

Harap catat alamat web di atas dan hubungi A Luxury Travel Blog untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini.

Terima kasih atas bantuan Anda dalam memerangi pencurian konten.


Bagi pecinta golf, di sisi lain Bot River Lagoon dari Benguela Cove Wine Estate, adalah Arabella Golf Course dan 30km jauhnya, di sisi lain kota adalah Hermanus Golf Club , di mana babon yang penasaran memiliki kebiasaan duduk diam dan mengamati para pemain. Ini adalah dua lapangan golf paling bergengsi di Afrika Selatan. Anda dapat memilih antara 9 atau 18 lubang di Arabella, atau mulai dengan tee-off pagi hari di Klub Golf Hermanus 27 lubang.

Pada catatan yang lebih gelap, selidiki sejarah kawasan ini dan pelajari tentang salah satu bangkai kapal paling terkenal di Afrika Selatan. Pukul 2 pagi, pada malam yang cerah dan tenang, pada 26th Februari 1852 HMS Birkenhead mengitari Tanjung Harapan, dan menabrak bebatuan Danger Point, dekat Gansbaai. Dia membawa pasukan Inggris ke perang perbatasan, serta sekitar 26 wanita dan anak-anak. Air mengalir masuk melalui lambung kapal yang rusak, dan banyak tentara tenggelam, masih terbaring di tempat tidur gantung mereka. Tragisnya, dari delapan sekoci, hanya tiga yang bisa digunakan, dan bangkai kapal Birkenhead terkenal karena kisah para prajurit yang berdiri dengan tenang, sementara para wanita dan anak-anak dimuat terlebih dahulu ke beberapa perahu yang layak berlayar. Banyak tentara yang tenggelam bersama kapal, sebagian besar tenggelam, tetapi beberapa dibawa oleh hiu. Dari sekitar 643 penumpang dan awak Birkenhead, hanya 193 yang selamat. Birkenhead dikenang, tidak hanya karena jumlah kematiannya yang mengerikan, tetapi juga karena menjadi contoh pertama di mana prinsip ‘wanita dan anak-anak lebih dulu’ diterapkan.

Mengambil namanya dari kapal karam tragis seratus tahun sebelumnya, pada tahun 1952 Birkenhead Hotel membuka pintunya. Pada tahun 1970-an investor membeli dan menghancurkan hotel tua yang bagus ini, dengan maksud untuk membangun pembagian waktu liburan. Situs itu kosong selama bertahun-tahun, sebelum dua rumah pribadi dibangun di situs tersebut. Kedua rumah tersebut akhirnya dikonfigurasi ulang dan ditata ulang untuk membentuk Birkenhead House yang indah yang dibuka pada tahun 2003. Dengan halaman tengah yang berisi kolam, dan memiliki bar, spa, ruang TV, dan gym di satu sisi, Birkenhead House dianggap salah satu hotel butik terkemuka di Afrika Selatan, dan tentu saja sesuai dengan reputasinya.

Birkenhead House adalah hotel pantai yang apik, dan menetapkan standar kemewahan di Hermanus. Dengan dekorasi kontemporer, kemewahan yang unik, dan posisi puncak tebing yang menghadap ke laut, dengan deburan ombak tepat di bawahnya, Birkenhead House adalah tempat yang istimewa dan tempat liburan yang indah. Hanya ada 11 kamar, memastikan perhatian pribadi di setiap belokan. Kamar tidurnya sendiri didekorasi secara individual dan penuh gaya. Ada kamar tidur menghadap laut dengan balkon pribadi dan pemandangan indah, kamar tidur dengan pemandangan pegunungan dan kamar lain, seperti kamar kami, dengan kolam renang kecil pribadi. Ruang duduk dan lounge memiliki perapian berornamen, cermin bermata emas, perabotan mewah, dan pemandangan laut melalui jendela gambar. Koleksi karya seni asli dan lampu gantung yang berkilauan tergantung di seluruh hotel.

Saat makan malam, kami melihat seekor genet, dengan ekornya yang panjang meruncing dan hidung mancung, diam-diam berjalan melintasi paving di samping kolam renang, dan dari meja sarapan kami, kami melihat sekelompok lumba-lumba berjalan melalui air, sementara segelintir peselancar menerjang dingin untuk mendayung di luar ombak. Pada waktu yang tepat, Anda dapat menyaksikan Paus Kanan Selatan dan Paus Bungkuk menerobos hanya beberapa meter dari pantai, bahkan tanpa meninggalkan hotel. Bahkan, dengan tarif all-inclusive, di mana semua makanan dan minuman sudah termasuk, para tamu tidak perlu pergi ke hotel sama sekali! Di setiap hidangan kami memiliki menu pribadi yang menunggu kami, dengan hidangan lezat untuk dipilih, dan pelayan yang selalu tahu persis anggur apa yang disarankan untuk setiap hidangan yang kami pilih.

Dari Birkenhead House, jika Anda dapat menarik diri, Anda dapat berjalan di sepanjang jalur tebing ke kota Hermanus, di mana terdapat berbagai galeri, butik, pasar kerajinan, bar anggur, dan restoran untuk dijelajahi, terletak di sisi jalan yang kuno. Setelah Anda selesai, jika Anda tidak menyukai perjalanan pulang, hotel akan dengan senang hati menjemput Anda, dan pembelian apa pun yang telah Anda lakukan.

Selama bertahun-tahun, kota nelayan kecil Hermanus telah berkembang menjadi salah satu tujuan wisata paling terkenal dan dicintai di Afrika Selatan, dan Anda pasti harus menambahkannya ke rencana perjalanan Cape Town Anda berikutnya.

Travel