Jaswant Rai memperketat cengkeraman pasar, menghasilkan setengah dari Kenya

Manufaktur

Jaswant Rai memperketat cengkeraman pasar, menghasilkan setengah dari gula Kenya


rai

Jaswant Singh Rai. FOTO FILE | NMG

Setidaknya setengah dari gula yang diproduksi di Kenya sekarang dikendalikan oleh satu orang setelah keluarga miliarder Rai membuka pabrik penggilingan keempat mereka di Bungoma.

Perusahaan Gula Naitiri yang mulai beroperasi pada bulan Mei merupakan tambahan baru bagi keluarga konglomerat gula yang kini tersebar di tanah air.

Pabrik baru ini memperluas posisi Rai sebagai produsen gula terkemuka dari gabungan kapasitas tiga pabriknya yang ada di Kenya Barat, Olepito, dan Sukari.

Pemain baru menambahkan setidaknya 6.000 ton gula per hari, sebuah langkah yang akan meningkatkan pasokan komoditas di dalam negeri dan memotong impor murah.

Data Direktorat Gula menunjukkan pabrik gula Rai menguasai hingga 43 persen dari total produksi dalam negeri dalam 10 bulan hingga Oktober tahun lalu.

Jatuhnya Mumias, yang menguasai hampir 60 persen dari total produksi gula negara pada masa puncaknya, dan runtuhnya beberapa pabrik milik negara telah meninggalkan ruang yang sekarang diisi oleh sektor swasta.

Perusahaan-perusahaan tersebut, yang dipimpin oleh ketua mereka Jaswant Rai, telah memperluas daerah tangkapan tebu mereka hingga ke Trans-Nzoia dan Uasin Gishu County-daerah yang didominasi oleh penanaman jagung.

Saulo Busolo, mantan ketua Dewan Gula Kenya, mengatakan karena negara masih defisit gula, tidak ada salahnya pabrik memperluas pangsa pasar mereka untuk menjembatani Kekurangan.

“Pertanyaan yang harus kami tanyakan adalah apakah perusahaan yang bersangkutan membayar petani segera setelah panen dan apakah mereka mengeluarkan izin untuk menebang tebu tepat waktu,” kata Busolo yang juga ketua Aliansi Nasional Asosiasi Petani Tebu Kenya.

“Jika mereka memenuhi semua itu, maka pertanyaan tentang dominasi seharusnya tidak muncul.”

Minat Rai untuk investasi gula diwujudkan tahun lalu ketika melalui Perusahaan Gula Kenya Barat, mengajukan tawaran untuk sewa Perusahaan Gula Mumias.

Namun, manajer penerima KCB, dalam dokumen pengadilan mengatakan dia menolak tawaran Rai untuk menyewa penggilingan yang sakit karena langkah itu akan memberinya posisi dominan di sektor ini.

Sewa kontroversial itu diberikan kepada konglomerat saudaranya yang berbasis di Uganda, yang juga mengoperasikan sejumlah pabrik gula di negara tetangga. Tender itu kemudian dihentikan oleh pengadilan setelah Kenya Barat bergerak untuk menantang penghargaan tersebut.

Sarrai Group adalah konglomerat Uganda yang terdiri dari berbagai perusahaan agro-manufaktur, yang menjalankan tiga pabrik dalam memproduksi sekitar 170.000 ton gula per tahun. Ini juga memiliki operasi di Malawi.

Keluarga bukanlah hal baru dalam konflik. Tahun lalu, Sarjij Kaur Rai (sekarang sudah meninggal), istri Tarlochan Singh Rai, bekerja sama dengan putra-putranya, Jasbir dan Iqbal, menolak wasiat yang diklaim telah ditulis oleh ibu pemimpin, dengan mengatakan bahwa dia bisa saja dipaksa untuk membuat surat wasiat. dokumen yang mendistribusikan asetnya di antara delapan penerima manfaat.

Pada tahun 2020, Kenya Barat termasuk di antara investor yang mengincar kesepakatan leasing untuk lima pabrik gula milik negara.

Pabrik penggilingan yang berbasis di Kabras menunjukkan minat untuk menjalankan pabrik gula Chemelil, Nyanza Selatan, Nzoia, Miwani dan Muhoroni dengan syarat sewa sebagai bagian dari reformasi oleh pemerintah yang bertujuan untuk menghidupkan kembali pabrik-pabrik yang sakit.

Antara 2019 dan tahun lalu, Perusahaan Gula Kenya Barat menginvestasikan lebih dari Sh1 miliar dalam pengembangan tebu sebagian besar di Nyanza, bagian barat dan sebagian Lembah Rift untuk menciptakan pasokan berkelanjutan ke pabriknya.

Pabrik berbasis Kabras telah mengontrak lebih dari 200.000 petani yang tersebar di sembilan kabupaten Busia, Kakamega, Bungoma, Trans Nzoia, Uasin Gishu, Kericho, Kisumu, Vihiga dan Nandi, menjadikannya tangkapan gula terbesar di negara ini.

Hal ini membuat pesaing seperti Butali dan Kibos kesulitan mendapatkan pasokan bahan baku.

Penggilingan ini selama bertahun-tahun berebut tebu, saling menuduh merampok tebu mereka.

[email protected]

Bisnis Anda