Hakim menunjuk master khusus, menolak akses DOJ ke

Seorang hakim federal pada hari Kamis menolak mosi Departemen Kehakiman untuk mengakses catatan rahasia yang disimpan di Mar-a-Lago dan mengangkat seorang hakim yang baru saja pensiun untuk melayani sebagai master khusus yang diminta mantan Presiden Trump.

Duo perintah dari Hakim distrik federal Aileen Cannon akan memicu banding Departemen Kehakiman (DOJ) ke Sirkuit ke-11 dan juga memilih Hakim Raymond Dearie untuk menjabat sebagai master khusus – satu-satunya kandidat yang dapat disetujui oleh tim hukum DOJ dan Trump.

Perintah tersebut mengharuskan Dearie untuk menyelesaikan peninjauannya pada 30 November – tenggat waktu yang sedikit lebih pendek dari jendela 90 hari yang diminta Trump, tetapi yang membuat tekad melewati ujian tengah semester. Dalam contoh langka berpihak pada DOJ, Cannon mengharuskan Trump untuk membayar biaya penuh yang terkait dengan master khusus.

Keputusan Cannon datang setelah DOJ meminta penundaan sebagian dari mosi hakim, dengan alasan mereka harus dapat meninjau lebih dari 100 dokumen rahasia yang diambil selama penggeledahan karena Trump tidak dapat mengklaim catatan tersebut sebagai milik pribadi atau di bawah eksekutif. hak istimewa.

“Jika pengadilan bersedia menerima pernyataan pemerintah bahwa bagian tertentu dari barang-barang yang disita adalah—tanpa pengecualian—milik pemerintah yang tidak tunduk pada hak istimewa apa pun, dan tidak menganggap master khusus akan memiliki tujuan yang berarti, pengadilan akan menolak permintaan penggugat. permintaan master khusus,” tulis Cannon.

“Pengadilan tidak merasa pantas untuk menerima kesimpulan pemerintah tentang masalah-masalah penting dan yang disengketakan ini tanpa peninjauan lebih lanjut oleh pihak ketiga yang netral dengan cara yang cepat dan teratur.”

Perintah itu merupakan pukulan terakhir bagi DOJ, di mana penyelidikan berdasarkan dokumen-dokumen itu sebagian besar diblokir hingga selesainya peninjauan. Sementara penilaian kerusakan yang dipimpin oleh komunitas intelijen dari dampak dari kesalahan penanganan dokumen telah dibiarkan berlanjut, DOJ menjelaskan akan sulit untuk menyelesaikannya sementara FBI dibungkam dari mitra intelijen lainnya.

Dearie baru saja mengumumkan pensiun penuh pada akhir Agustus dari Pengadilan Distrik AS untuk New York Timur setelah bekerja sebagai hakim senior sejak 2011. Meskipun dia awalnya diusulkan oleh Trump, dalam pengajuan selanjutnya, DOJ menyetujui kemungkinan pemilihannya, mencantumkan dia sebagai salah satu kandidat yang diusulkan dengan “ pengalaman peradilan yang substansial … termasuk kasus federal yang melibatkan keamanan nasional dan masalah hak istimewa.”

Sebagai pejabat Reagan, Dearie telah bekerja sebagai hakim sejak 1986, termasuk tujuh tahun bertugas di Pengadilan Pengawasan Intelijen Asing AS, atau pengadilan FISA.

Selama waktu itu, Dearie termasuk di antara hakim yang menyetujui surat perintah 2016 untuk mengawasi penasihat kebijakan luar negeri kampanye Trump, Carter Page, ketika Departemen Kehakiman menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden.

Perintah dari Cannon mengharuskan Dearie untuk meninjau lebih dari 10.000 catatan yang diambil dari Mar-a-Lago, memintanya untuk memprioritaskan peninjauan dokumen rahasia sebelum pindah ke sebagian besar materi yang telah diidentifikasi oleh DOJ sebagai catatan pemerintah.

Tetapi struktur perintah tersebut memungkinkan pengacara Trump untuk juga meninjau lebih dari 100 catatan rahasia yang diambil selama pencarian, sebuah proses yang akan berlangsung dalam “kondisi akses terkontrol (termasuk persyaratan izin yang diperlukan).”

Melakukan hal itu akan memungkinkan tim hukum Trump untuk meninjau dokumen yang bahkan mereka yang memiliki izin keamanan tingkat tinggi sekalipun dilarang mengaksesnya. Di antara materi yang diambil dari Mar-a-Lago adalah materi Program Akses Khusus yang hanya dapat diakses oleh mereka yang ingin tahu.

Sementara itu DOJ diblokir untuk menggunakannya dalam penyelidikannya sendiri, meskipun Cannon mengklarifikasi perintah pertamanya “tidak membatasi pemerintah untuk melakukan penyelidikan atau mengajukan tuntutan berdasarkan apa pun selain konten sebenarnya dari materi yang disita.”

Keputusan Cannon muncul setelah pengacara Trump menyindir – tetapi tidak mengklaim – bahwa Trump mungkin telah membuka rahasia beberapa catatan yang ditemukan di propertinya.

Undang-undang Spionase, yang dikutip dalam surat perintah untuk menggeledah properti Trump, tidak memerlukan kesalahan penanganan catatan rahasia, hanya “informasi pertahanan nasional.”

DOJ secara luas menolak klaim Trump atas salah satu dokumen di bawah hak eksekutif, mencatat bahwa jika mereka dibuat sebagai bagian dari kepresidenannya, itu memang catatan pemerintah.

Tapi mereka paling vokal tentang argumen itu karena berlaku untuk tahap rekaman rahasia.

“Setiap tanda klasifikasi catatan bantalan harus dibuat oleh pemerintah dan, oleh karena itu, bukan milik pribadi penggugat,” tulis DOJ dalam pengajuan Selasa.

“Penggugat tidak memberikan tanggapan terhadap berbagai argumen pemerintah yang menunjukkan bahwa dia tidak dapat secara masuk akal menyatakan hak istimewa eksekutif untuk mencegah cabang eksekutif itu sendiri meninjau catatan yang sebelumnya ditandai oleh pejabat cabang eksekutif sebagai rahasia.”

Mark Zaid, seorang pengacara keamanan nasional, mengatakan dia terkejut melihat Cannon begitu mengabaikan kekhawatiran DOJ tentang pemulihan materi rahasia.

“Saya telah mengajukan tuntutan hukum terhadap USG selama 30 tahun mengenai catatan rahasia,” dia menulis di Tcerewet.

“Saya belum pernah melihat seorang hakim federal mengabaikan masalah klasifikasi Cabang Eksekutif sedemikian rupa seperti yang dilakukan Hakim Cannon malam ini.

Diperbarui pada 20:24

Health