Gaya hidup sehat dapat mengimbangi risiko genetik kanker prostat

Meskipun pria mungkin tidak dapat menghilangkan risiko kanker prostat, gaya hidup mungkin penting dalam agresivitas kanker, kata para peneliti. Foto oleh qimono/Pixabay

Gen dapat menempatkan beberapa pria pada risiko tinggi kanker prostat, tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa mereka dapat membatalkan banyak potensi bahaya dengan gaya hidup sehat.

Para peneliti menemukan bahwa di antara pria dengan peningkatan risiko genetik kanker prostat, mereka yang mempertahankan gaya hidup sehat jauh lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena penyakit ini selama hampir tiga dekade.

“Sehat” berarti mereka berolahraga secara teratur, menahan diri dari merokok, menjaga berat badan mereka tetap rendah dan lebih menyukai ikan daripada daging olahan.

Pria yang memenuhi tujuan tersebut memiliki risiko seumur hidup 1,6% meninggal akibat kanker prostat. Itu dibandingkan dengan peluang 5,3% di antara rekan-rekan mereka dengan kebiasaan tidak sehat, para peneliti menemukan.

Namun, kebiasaan sehat tampaknya tidak melindungi pria dari kanker prostat, kata pemimpin peneliti Dr. Adam Kibel.

Mungkin saja mereka malah menurunkan risiko kanker prostat agresif, menurut Kibel, kepala urologi di Brigham and Women’s Hospital, di Boston.

Kanker prostat sangat umum: Sekitar satu dari delapan pria akan didiagnosis dengan penyakit ini dalam hidup mereka, menurut American Cancer Society (ACS). Namun kanker seringkali tumbuh lambat, dan mungkin tidak pernah berkembang hingga mengancam kehidupan seorang pria: Hanya satu dari setiap 41 pria yang benar-benar meninggal karena kanker prostat.

Jadi meskipun pria mungkin tidak dapat menghilangkan risiko penyakit mereka, gaya hidup mungkin penting dalam agresivitas kanker.

“Salah satu cara untuk melihatnya adalah, gaya hidup yang tidak sehat mungkin membuang bahan bakar ke api,” kata Kibel.

Studi yang dipublikasikan online baru-baru ini di jurnal European Urology, melibatkan lebih dari 12.000 pria dari dua proyek penelitian yang sudah berjalan lama. Semuanya adalah profesional kesehatan yang, mulai tahun 1980-an, menyelesaikan kuesioner berkala tentang kesehatan dan kebiasaan gaya hidup mereka. Mereka juga memberikan sampel darah, sehingga data genetik mereka dapat dianalisis.

Kanker prostat memiliki komponen genetik yang besar, dan lebih dari 200 varian gen telah dikaitkan dengan risiko pengembangan penyakit. Kibel dan rekan-rekannya menggunakan informasi itu untuk memberi setiap peserta “skor risiko poligenik” untuk peluang mereka terkena kanker prostat.

Setiap pria juga diberi skor gaya hidup sehat, mendapatkan satu poin untuk masing-masing dari enam faktor: menjaga berat badan mereka di bawah batas obesitas; secara teratur berolahraga berat, seperti jogging; tidak merokok; dan secara teratur makan ikan berlemak (seperti salmon); makan produk tomat; dan membatasi daging olahan. Secara khusus, penelitian telah mengaitkan ketiga kebiasaan diet tersebut dengan risiko kanker prostat atau kematian akibat penyakit yang lebih rendah.

Selama 27 tahun, lebih dari 3.000 pria menderita kanker prostat, dan 435 meninggal karenanya. Gen membuat perbedaan besar: Pria dengan skor risiko genetik di 25% teratas memiliki kemungkinan empat kali lebih besar untuk meninggal karena penyakit, dibandingkan dengan mereka yang berada di 25% terbawah, para peneliti menemukan.

Tapi bagi pria yang sama, gaya hidup juga memiliki dampak besar. Mereka yang bertahan dengan setidaknya empat dari enam faktor gaya hidup sehat mengurangi kemungkinan mereka meninggal akibat kanker prostat sebesar 45%, dibandingkan pria yang mematuhi sedikit atau tidak sama sekali.

Dari semua kebiasaan gaya hidup, kata Kibel, olahraga tampaknya paling penting, diikuti dengan menjaga berat badan yang sehat.

Temuan itu tidak membuktikan bahwa kebiasaan sehat itu, pada dasarnya, menyelamatkan nyawa beberapa pria. Tetapi Dr. William Dahut, kepala petugas ilmiah di ACS, menyebut hasil itu “menggembirakan.”

“Yang menarik adalah ini menunjukkan bahwa gaya hidup sehat mungkin tidak menurunkan risiko terkena kanker prostat, tetapi dapat menurunkan risiko kanker prostat yang mematikan – yang jauh lebih penting,” kata Dahut, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Di dunia nyata, pria tidak akan mengetahui skor risiko poligenik mereka, tetapi kedua dokter tersebut mengatakan bahwa hal itu dapat berubah di tahun-tahun mendatang.

Untuk saat ini, pria bisa mengetahui risiko genetik mereka berdasarkan riwayat keluarga, meskipun itu bukan keseluruhan cerita, kata Dahut. Memiliki ayah atau saudara laki-laki dengan kanker prostat lebih dari dua kali lipat risiko seorang pria terkena penyakit, menurut ACS.

Berdasarkan temuan terbaru, Kibel mengatakan dia menduga bahwa gaya hidup sehat akan membantu menurunkan risiko berlebih yang terkait dengan riwayat keluarga.

Tidak ada bukti bahwa gaya hidup mengubah risiko kanker prostat mematikan di antara pria dengan risiko genetik lebih rendah. Itu, kata Kibel, mungkin karena sedikit dari orang-orang itu meninggal karena penyakit itu – sehingga sulit untuk mengukur gaya hidup apa pun untuk menunjukkan dampak.

Namun, ada banyak alasan selain kanker prostat bagi pria untuk mengadopsi kebiasaan sehat, kata kedua dokter tersebut.

“Orang-orang umumnya lebih bahagia ketika mereka dalam kondisi fisik yang baik,” kata Kibel.

Dia juga mendorong pria untuk belajar tentang riwayat kesehatan keluarga mereka. Sementara wanita biasanya memiliki pemahaman yang baik tentang itu, kata Kibel, dia telah menemukan bahwa pasien pria biasanya tidak tahu apakah ada kerabat yang menderita kanker prostat.

Informasi lebih lanjut

American Cancer Society memiliki lebih banyak tentang kanker prostat.

Hak Cipta © 2022 Hari Sehat. Seluruh hak cipta.

Kesehatan