Gaya hidup, bukan penuaan, paling baik menentukan risiko demensia,

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa faktor gaya hidup mungkin lebih penting daripada usia dalam menentukan risiko demensia. Foto oleh pasja1000/Pixabay

13 Juli (UPI) — Menawarkan percikan dorongan untuk baby boomer yang sehat, sebuah penelitian yang dirilis Rabu menunjukkan faktor gaya hidup mungkin lebih penting daripada usia dalam menentukan risiko demensia.

Para peneliti di Kanada menemukan bahwa orang yang tidak memiliki faktor risiko demensia, seperti merokok, diabetes, atau gangguan pendengaran, memiliki kesehatan otak yang sama dengan individu yang 10 hingga 20 tahun lebih muda.

“Ini adalah berita bagus, karena ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengubah faktor-faktor ini, seperti mengelola diabetes, mengatasi gangguan pendengaran, dan mendapatkan dukungan yang Anda butuhkan untuk berhenti merokok,” kata Annalise LaPlume, rekan pascadoktoral di Baycrest Center for Geriatric. Institut Penelitian Rotman Care dan penulis utama studi tersebut.

Baycrest menawarkan perawatan kepada orang tua di Toronto, dan juga menjadi jangkar jaringan penelitian yang berafiliasi dengan University of Toronto. Selain Rotman, jaringannya mencakup markas ilmiah Konsorsium Kanada untuk Neurodegeneration in Aging, yang merupakan inisiatif penelitian demensia nasional terbesar di Kanada.

Studi baru juga menemukan bahwa satu faktor risiko demensia dapat mengurangi kognisi seseorang setara dengan penuaan hingga tiga tahun.

Penelitian ini dipublikasikan di Alzheimer’s & Dementia: Diagnosis, Assessment, and Disease Monitoring, sebuah jurnal dari Alzheimer’s Association.

Para peneliti menggambarkan penelitian mereka sebagai salah satu yang pertama melihat faktor risiko gaya hidup untuk demensia di seluruh umur.

Ini termasuk data dari 22.117 orang berusia 18 hingga 89 tahun, yang menyelesaikan Penilaian Kesehatan Otak Cogniciti yang dikembangkan oleh Baycrest. Tes online membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk diselesaikan dan terdiri dari kuesioner latar belakang dan empat tugas kognitif, kata para peneliti dalam rilis berita.

Mereka menganalisis kinerja peserta pada tes memori dan perhatian, dan bagaimana hal ini dipengaruhi oleh delapan faktor risiko yang dapat dimodifikasi untuk demensia: pendidikan rendah (kurang dari ijazah sekolah menengah), gangguan pendengaran, cedera otak traumatis, penyalahgunaan alkohol atau zat, hipertensi, merokok. (saat ini atau dalam empat tahun terakhir), diabetes dan depresi.

Para ilmuwan menemukan bahwa memiliki tiga faktor risiko, misalnya, dapat menurunkan kinerja kognitif hingga usia sembilan tahun. Dan efek dari faktor risiko meningkat seiring bertambahnya usia, seperti halnya jumlah faktor risiko yang dimiliki orang.

Orang dewasa yang lebih tua, usia 66-89, memiliki lebih banyak faktor risiko daripada orang paruh baya (usia 45-65) dan orang dewasa yang lebih muda (usia 18-44), makalah penelitian mencatat.

Kebanyakan orang dewasa muda dan setengah baya tidak memiliki faktor risiko (masing-masing 58% dan 46%), sedangkan kebanyakan orang dewasa yang lebih tua memiliki satu faktor risiko.

Ini adalah informasi yang dapat ditindaklanjuti, kata para peneliti.

“Mulailah mengatasi faktor risiko apa pun yang Anda miliki sekarang, apakah Anda berusia 18 atau 90 tahun, dan Anda akan mendukung kesehatan otak Anda untuk membantu diri Anda menua tanpa rasa takut,” kata LaPlume.

Life Style