Essential Aromaterapi

Aromaterapi adalah penggunaan terapeutik dari minyak esensial aromatik yang berasal dari tumbuhan untuk meningkatkan kesejahteraan fisik dan psikologis.

Aromaterapi menawarkan beragam manfaat fisik dan psikologis, tergantung pada minyak esensial atau kombinasi minyak dan metode aplikasi yang digunakan. Beberapa sifat obat yang umum dari minyak esensial yang digunakan dalam aromaterapi meliputi: analgesik, antimikroba, antiseptik, anti-inflamasi, astringen, obat penenang, antispasmodik, ekspektoran, diuretik, dan obat penenang.

Minyak atsiri digunakan untuk mengobati berbagai gejala dan kondisi, termasuk, namun tidak terbatas pada, ketidaknyamanan gastrointestinal, kondisi kulit, nyeri dan ketidakteraturan menstruasi, kondisi terkait stres, gangguan mood, masalah peredaran darah, infeksi pernapasan, dan luka ringan.

Aroma alami yang menyenangkan dapat memberikan efek psikologis yang positif bagi tubuh. EO, yang merupakan esensi “murni” dari sebuah tanaman, telah terbukti memberikan manfaat psikologis dan fisik bila digunakan dengan benar dan aman. Ada lebih dari 70 minyak esensial.

Minyak parfum, yang dikenal sebagai minyak wangi atau “wewangian” tidak sama dengan minyak esensial. Mereka mengandung bahan kimia yang tidak alami dan tidak memberikan manfaat terapeutik dari minyak esensial. Kata “wewangian”, ditunjuk oleh FDA untuk mengandung semua 850+ bahan yang dapat digunakan untuk menciptakan aroma tertentu, sehingga dek bahan produk apa pun dalam kategori ini tidak akan membebani konsumen.

EO yang ditarik ke dalam tubuh oleh indra penciuman diyakini menawarkan manfaat psikologis dan fisik. Aromanya tidak hanya merangsang otak untuk memicu efek positif, komponen alami yang masuk ke paru-paru juga dapat memberikan manfaat fisik.

Minyak yang dioleskan langsung ke kulit dipercaya dapat diserap ke dalam aliran darah. Penyerapan ini membantu dalam berbagai kondisi kesehatan, kecantikan dan kebersihan. Karena minyak esensial sangat terkonsentrasi dan kuat, mereka tidak boleh dioleskan ke kulit dalam bentuk murni.

Untuk mengoleskan minyak esensial langsung ke permukaan kulit, “minyak pembawa”, yang merupakan minyak nabati murni, digunakan untuk mengencerkan minyak esensial dan membawanya ke kulit. Minyak pembawa umum meliputi: minyak almond manis, minyak kelapa fraksinasi, minyak kernel aprikot, canola, alpukat, jojoba, gandum, dan minyak biji anggur.

EO juga memberikan manfaat lainnya. Beberapa minyak, misalnya, bertindak sebagai penolak dan pestisida alami. Lilin serai memberikan kelegaan, dengan minyak esensial Citronella sebagai properti utama dari lilin ini.

EO dicampur bersama untuk memberikan aroma yang sangat menyenangkan. Campuran minyak esensial sinergis dari minyak yang benar dalam proporsi yang tepat dianggap lebih besar dalam manfaat total, daripada setiap minyak yang bekerja secara independen. Biarkan campuran waktu untuk usia, seminggu atau lebih, sebelum menambahkan ke minyak pembawa. Campuran, seperti anggur yang baik, mengalami transformasi seiring bertambahnya usia.

Tidak semua produk aromaterapi siap pakai berlabel kata “aromaterapi” murni dan alami. Produk yang mengandung bahan buatan tidak memberikan manfaat aromaterapi yang sebenarnya. Mereka mungkin tidak memberikan manfaat sama sekali. Periksa dek bahan produk yang akan dibeli, untuk melihat apakah mengandung minyak wangi atau bahan kimia yang tidak murni. Waspadalah terhadap produk-produk ini.

EO sangat mahal untuk diproduksi; beberapa lebih dari yang lain, karena proses padat karya dan jumlah tanaman yang dibutuhkan untuk memproduksi minyak. Sekitar 800 pon Thyme akan menghasilkan 2 pon minyak esensial, 4400 pon kelopak mawar untuk menghasilkan 2 pon minyak. 6 ton bunga jeruk untuk menghasilkan 2 pon neroli dan 4 juta bunga melati untuk menghasilkan 2 pon melati absolute. Minyak atsiri mungkin sampai 75 sampai 100 kali lebih kuat dari herbal kering.

SEJARAH AROMATERAPI

Aromaterapi berasal dari dua kata. Aroma – artinya wewangian atau bau dan Therapy – artinya pengobatan. Pertama kali digunakan oleh peradaban kuno, aromaterapi dianggap berusia lebih dari 6000 tahun.

Diyakini bahwa aromaterapi pertama kali digunakan di Mesir. Sebuah papirus medis, tertanggal sekitar 1555 SM berisi obat untuk semua jenis penyakit dan metode penerapannya mirip dengan yang digunakan dalam Aromaterapi dan pengobatan Herbal saat ini.

Orang Mesir menggunakan metode yang dikenal sebagai Infus, untuk mengekstrak minyak dari tanaman aromatik dan dupa mungkin salah satu cara paling awal untuk menggunakan aromatik. Kemenyan dibakar saat matahari terbit sebagai persembahan kepada dewa, Ra dan Mur dipersembahkan ke bulan. Orang Mesir ahli dalam pembalseman menggunakan aromatik untuk membantu mengawetkan daging. Mereka masih ada sampai saat ini. Orang Mesir terbiasa memijat dan menggunakan minyak wangi setelah mandi.

Orang Yunani melanjutkan penggunaan minyak aromatik dan menggunakannya secara medis dan kosmetik. Seorang dokter Yunani, Dioscorides, menulis sebuah buku tentang pengobatan herbal dan setidaknya selama 1200 tahun telah digunakan sebagai referensi medis standar dunia Barat. Banyak obat yang dia sebutkan masih digunakan sampai sekarang

y di bidang Aromaterapi.

Bangsa Romawi mengambil banyak pengetahuan medis mereka dari Yunani dan melanjutkan untuk menggunakan dan meningkatkan kemampuan aromatik, dengan Roma menjadi ibu kota pemandian dunia. Setelah mandi, mereka akan dipijat dan diminyaki. Bangsa Romawi membuka jalur perdagangan dunia dan mulai mengimpor produk aromatik baru dari India Timur dan Arab.

Selama Perang Salib, pengetahuan tentang minyak aromatik dan wewangian menyebar ke Timur Jauh dan Arab, dan seorang tabib yang dikenal sebagai Avicenna, yang hidup dari 980 M hingga 1037 M, yang dipahami, menjadi orang pertama yang menggunakan proses yang dikenal. sebagai penyulingan untuk menyaring saripati bunga mawar. Mungkin butuh bertahun-tahun lagi sebelum disempurnakan. Orang-orang Arab juga menemukan cara menyuling alkohol pada waktu yang hampir bersamaan, sehingga memungkinkan untuk memproduksi parfum tanpa bahan dasar minyak yang berat.

Ada kemungkinan kuat bahwa peradaban Cina kuno menggunakan beberapa bentuk aromatik pada saat yang sama dengan orang Mesir. Buku Herbal Shen Nung adalah buku medis tertua yang masih ada di China, yang bertanggal sekitar 27– SM. dan berisi informasi tentang lebih dari 300 tanaman. Orang Cina menggunakan ramuan aromatik dan membakar kayu aromatik dan dupa untuk menunjukkan rasa hormat kepada Tuhan.

Pengobatan tradisional India yang dikenal sebagai Ayurveda telah dipraktekkan selama lebih dari 3000 tahun dan menggabungkan pijat aromatik sebagai salah satu aspek utamanya. Invasi Amerika Selatan oleh Conquistador membawa penemuan lebih banyak tanaman obat dan minyak aromatik karena suku Aztec terkenal dengan pengobatan tanaman mereka. Orang Spanyol kagum dengan kekayaan tanaman obat yang ditemukan di kebun raya Montezuma.

Orang Indian Amerika Utara juga menggunakan minyak aromatik dan memproduksi obat herbal mereka sendiri.

Baru pada abad ke-19 para ilmuwan di Eropa dan Inggris Raya mulai meneliti efek minyak esensial pada bakteri pada manusia. Seorang ahli kimia Prancis, Rene Gattefosse, memulai penelitiannya tentang kekuatan penyembuhan minyak esensial setelah tangannya terbakar di laboratoriumnya. Dia dengan cepat merendamnya dalam minyak Lavender dan terkesan dengan seberapa cepat luka bakarnya sembuh. Pada tahun 1937 ia menerbitkan sebuah buku tentang efek antimikroba dari minyak dan menciptakan kata “Aromaterapi”.

Seorang dokter Perancis, Jean Valnet menemukan penelitian Gattefosse dan mulai bereksperimen dengan minyak esensial. Sekitar waktu yang sama, Margaret Maury, seorang ahli biokimia Prancis mengembangkan metode unik untuk mengoleskan minyak ini ke kulit dengan pijatan. Michele Arcier, sekarang tinggal di London belajar dan bekerja dengan Margaret Maury dan Valnet dan teknik gabungan mereka menciptakan bentuk Aromaterapi yang sekarang digunakan di seluruh dunia.

APA ITU ESSENTIAL OIL?

Minyak atsiri adalah cairan yang mudah menguap yang disuling dari tanaman, termasuk biji, kulit kayu, daun, batang, akar, bunga, buah, dll. Salah satu faktor yang menentukan kemurnian dan nilai terapeutik minyak adalah kandungan kimianya. Konstituen ini dapat dipengaruhi oleh sejumlah besar variabel, bagian tanaman dari mana minyak itu diproduksi, kondisi tanah, pupuk, organik atau kimia, wilayah geografis, iklim, ketinggian, musim panen dan metode, dan proses penyulingan.

Memproduksi minyak paling murni bisa sangat mahal karena mungkin memerlukan beberapa ratus pon, atau bahkan beberapa ribu pon bahan tanaman untuk mengekstrak satu pon minyak esensial murni. Misalnya, satu pon minyak Melissa murni dijual seharga $9,000-$15.000.

Minyak Melissa adalah antidepresan yang kuat. Meskipun kedengarannya cukup mahal, dibutuhkan tiga ton bahan tanaman untuk menghasilkan satu pon minyak. Karena mayoritas dari semua minyak yang diproduksi di dunia saat ini digunakan oleh industri parfum, minyak dibeli hanya untuk kualitas aromatiknya.

Tekanan tinggi, suhu tinggi, proses cepat dan penggunaan pelarut kimia sering digunakan selama proses distilasi sehingga jumlah minyak yang lebih besar dapat diproduksi pada tingkat yang lebih cepat. Minyak ini mungkin baunya sama enaknya dan harganya jauh lebih murah, tetapi akan kekurangan sebagian besar, jika tidak semua, unsur kimia yang diperlukan untuk menghasilkan hasil terapeutik yang diharapkan.

Ada juga perbedaan yang signifikan antara minyak wangi sintetis dan minyak esensial murni. Minyak wangi sintetis diproduksi dengan mencampur bahan kimia aromatik yang terutama berasal dari tar batubara. Minyak ini mungkin menduplikasi bau tumbuhan murni, tetapi komponen kimia kompleks dari setiap minyak esensial yang dibuat di alam menentukan manfaat aromatik yang sebenarnya. Meskipun minyak pewangi sintetis tidak cocok untuk aromaterapi, minyak ini menambahkan perkiraan aroma alami pada kerajinan, bunga rampai, sabun, dan parfum dengan biaya yang lebih murah.

• Minyak atsiri adalah sifat regenerasi, oksigenasi, dan pertahanan kekebalan tanaman.
• Beberapa konstituen EO memiliki ukuran molekul yang sangat kecil sehingga dapat dengan cepat menembus jaringan kulit.
• EO larut dalam lemak dan mampu menembus dinding sel, meskipun telah mengeras karena oxy

kekurangan gen. Faktanya, minyak atsiri dapat mempengaruhi setiap sel tubuh dalam waktu 20 menit dan kemudian dimetabolisme seperti nutrisi lainnya.
• EO mengandung molekul oksigen yang membantu mengangkut nutrisi ke sel manusia yang kelaparan. Karena kekurangan nutrisi adalah kekurangan oksigen, penyakit dimulai ketika sel kekurangan oksigen untuk asimilasi nutrisi yang tepat. Dengan menyediakan oksigen yang dibutuhkan, minyak atsiri juga bekerja untuk merangsang sistem kekebalan tubuh.
• EO adalah antioksidan yang sangat kuat. Antioksidan menciptakan lingkungan yang tidak ramah bagi radikal bebas. Mereka mencegah semua mutasi, bekerja sebagai pemulung radikal bebas, mencegah jamur, dan mencegah oksidasi dalam sel.
• EO bersifat anti bakteri, anti kanker, anti jamur, anti infeksi, anti mikroba, anti tumor, anti parasit, anti virus, dan antiseptik. Minyak atsiri telah terbukti menghancurkan semua bakteri dan virus yang diuji sekaligus memulihkan keseimbangan tubuh.

• Pekerjaan EO untuk detoksifikasi sel dan darah dalam tubuh
• EO adalah aromatik. Ketika disebarkan, mereka memberikan pemurnian udara dengan:

Menghilangkan partikel logam dan racun dari udara.
Meningkatkan oksigen atmosfer
Meningkatkan ozon dan ion negatif di daerah tersebut, yang menghambat pertumbuhan bakteri
Menghilangkan bau dari jamur, rokok, dan binatang
Mengisi udara dengan aroma aromatik yang segar

• Bantuan EO mempromosikan penyembuhan emosional, fisik, dan spiritual.

Untuk mengekstrak minyak atsiri dengan cara yang paling efektif sambil mempertahankan manfaat terapeutiknya, minyak esensial itu Disuling atau Diekspresikan. Kedua metode ini dibahas di bawah ini.

Distilasi

EO paling sering diekstraksi dari tanaman melalui proses distilasi uap. Dalam proses ini, uap dimasukkan ke dalam ruang distilasi yang berisi bahan tanaman. Uap memecah jaringan tanaman, menyebabkannya melepaskan minyak esensialnya dalam bentuk menguap. Esensi yang menguap, bersama dengan uap dan zat lainnya, masuk ke dalam pipa melalui tangki pendingin. Uap kembali ke bentuk cair dan dipisahkan dari air dan ditangkap sebagai minyak tumbuhan esensial.

Ekspresi

Ekspresi, juga dikenal sebagai pengepresan dingin, dilakukan secara eksklusif dengan minyak jeruk. Dalam metode ini, lapisan luar buah yang mengandung minyak ditekan dan disaring untuk menghasilkan minyak atsiri.

Dibutuhkan 50 pon kayu putih, 150 pon lavender, 500 pon rosemary, 1.000 pon melati dan lebih dari 2.000 pon mawar untuk membuat satu pon minyak esensial! Harga setiap minyak atsiri berbanding lurus dengan jumlah bahan tanaman yang dibutuhkan untuk penyulingan.

Setiap minyak memiliki nilai dalam aromaterapi. Misalnya, lavender menenangkan, oranye membangkitkan semangat, rosemary membantu konsentrasi dan peppermint memberi energi. Jika Anda ingin mendukung suasana hati tertentu, maka Anda dapat menyebarkan minyak esensial tertentu.

Tiga metode khas untuk aplikasi minyak esensial.

Difusi

Ini adalah salah satu cara favorit saya untuk mendapatkan nilai terbaik dari minyak esensial dan membuat rumah saya harum pada saat yang bersamaan.

Diffuser sangat mudah digunakan! Anda cukup mengikuti petunjuk pada diffuser khusus Anda. Sebagian besar bekerja dengan menambahkan sedikit air ke dalam sumur mesin, tambahkan beberapa tetes minyak esensial, dan kemudian Anda menghidupkan mesin. Diffuser melepaskan uap dingin, yang akan memenuhi ruangan Anda dengan aroma yang indah.

Proses menelan

Menelan minyak esensial adalah keputusan yang sangat pribadi. Saya sama sekali tidak mendukung konsumsi minyak esensial yang tidak mengklaim aman dari produsen. Selalu baca labelnya!

topikal

Menempatkan EO langsung pada kulit adalah cara yang sangat umum untuk mendapatkan manfaatnya. Beberapa EO dapat digunakan secara langsung, yang berarti murni. Minyak esensial yang sangat umum yang dapat digunakan dengan cara ini adalah lavender. Ini sangat lembut di kulit dan dapat digunakan untuk berbagai alasan! Ini disebut pisau minyak esensial tentara Swiss karena suatu alasan!

Pengenceran EO memerlukan pengenceran minimum dengan rasio pengenceran 1:1 dengan minyak pembawa, tetapi dapat diencerkan lebih lanjut tergantung pada preferensi Anda. Saya biasanya menemukan bahwa 1-2 tetes minyak esensial dalam 1 TBSP minyak pembawa sudah cukup untuk banyak aplikasi. Semua minyak dapat diencerkan dan tetap mempertahankan nilainya, bahkan yang dapat digunakan secara langsung.

Apa itu Carrier Oil?

Minyak pembawa dibuat dari minyak nabati, kacang-kacangan, atau biji-bijian, yang banyak di antaranya memiliki sifat terapeutiknya sendiri. Mereka tidak mengurangi manfaat terapeutik dari minyak esensial; mereka menyebarkannya lebih jauh dan membuat minyak esensial lebih mudah di kulit. Minyak pembawa adalah minyak dasar, yang digunakan untuk membantu mengencerkan minyak esensial.

Minyak pembawa yang umum adalah …

• Minyak kelapa
• Minyak zaitun
• Minyak jojoba
• Minyak almond
• Minyak biji anggur
• Minyak alpukat
• Minyak pinggul mawar (bagus untuk produk kecantikan)

Anda juga dapat menggunakan Shea butter atau Cocoa butter– tidak harus minyak asli!

Minyak “tingkat terapeutik” memiliki arti yang sama dengan 100% murni, 100% terapeutik, atau kombinasi dari istilah-istilah tersebut. Itu hanya berarti minyaknya murni dari pencemaran

Menemukan Manfaat Aromaterapi

Deskripsi untuk aromaterapi adalah penggunaan minyak esensial dari tanaman untuk tujuan penyembuhan. Kata ‘aroma’ menipu karena membuatnya terdengar seperti minyak yang dihirup. Itu hanya sebagian benar karena mereka dapat dipijat ke dalam kulit dan dalam kasus yang jarang terjadi dan hanya dengan instruksi khusus dari spesialis yang memenuhi syarat atau individu yang terlatih mereka dapat diambil secara lisan. Terlepas dari apakah mereka dihirup atau dioleskan langsung ke kulit, perhatian baru diberikan pada minyak esensial sebagai pengobatan pengganti untuk stres, infeksi, dan masalah kesehatan lainnya.

Orang Mesir kuno, Yunani, Romawi, Cina, dan beberapa suku India menggunakan minyak esensial untuk tujuan terapeutik sejak sekitar 6.000 tahun yang lalu. Mereka digunakan dalam parfum, kosmetik, dan obat-obatan tertentu. Lebih umum mereka digunakan untuk terapi, spiritual, higienis, dan untuk tujuan ritualistik. Amerika Serikat menunggu hingga tahun 1980-an sebelum menerima manfaat aromaterapi. Ada banyak produk di pasaran saat ini yang dijual sebagai aromaterapi. Produk-produk ini terdiri dari wewangian sintetis yang tidak memiliki sifat yang sama dengan minyak esensial.

Ekstrak pekat yang diambil dari akar, biji, daun, atau bunga tanaman adalah bagaimana minyak esensial dibuat. Campuran bahan aktif menentukan minyak akan digunakan untuk apa. Minyak esensial tertentu digunakan untuk meningkatkan penyembuhan fisik seperti mengobati pembengkakan atau infeksi jamur. Ada juga yang digunakan untuk manfaat emosional mereka karena mereka meningkatkan relaksasi dan membuat ruangan berbau harum.

Mengetahui secara pasti bagaimana aromaterapi bekerja masih belum jelas bagi para peneliti. Indera penciuman kita memainkan peran penting karena reseptor di hidung kita berkomunikasi dengan amigdala dan hipokampus di otak kita. Area otak ini menyimpan emosi dan ingatan kita dan ketika kita menghirup molekul minyak esensial, mereka menjadi terstimulasi dan memengaruhi kesehatan fisik, emosional, dan mental. Ketika minyak esensial dioleskan langsung ke kulit, mereka diserap dan dihirup secara bersamaan.

Pemahaman yang baik untuk apa minyak esensial dapat digunakan dan manfaatnya harus diperoleh sebelum merambah ke rezim aromaterapi Anda sendiri. Misalnya, yang mengandung lavender, mawar, jeruk, lemon, bergamot, dan cendana telah terbukti meredakan stres, kecemasan, dan depresi. Bukti lain menunjukkan bahwa minyak peppermint dapat membantu masalah pencernaan di mana minyak jeruk cenderung memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Individu yang harus melanjutkan dengan hati-hati:

orang dengan asma atau riwayat alergi hanya boleh menggunakan di bawah bimbingan dari profesional terlatih
wanita hamil terutama yang memiliki riwayat kejang harus menghindari minyak hisop
orang dengan tekanan darah tinggi harus menghindari rosemary dan spike lavender
wanita dengan tumor yang bergantung pada estrogen sebaiknya tidak menggunakan minyak dengan senyawa seperti estrogen seperti adas, adas manis, sage dan clary-sage
orang yang menerima kemoterapi

Kebanyakan minyak esensial yang dihirup umumnya dianggap aman. Namun dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, aromaterapi dapat menyebabkan efek samping seperti ruam, sakit kepala, asma, kerusakan hati dan saraf. Jika Anda mengalami gejala apa pun, segera konsultasikan dengan dokter.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS