Biden memprediksi ‘dua tahun yang sangat sulit’ jika Demokrat

Presiden Biden pada hari Senin mengakui “dua tahun yang sangat sulit” jika Demokrat kehilangan kendali atas Kongres dalam pemilihan paruh waktu November.

Biden mengatakan pada acara penggalangan dana Komite Nasional Demokrat di Boston bahwa dia akan menghabiskan lebih banyak waktu “dalam hak veto” karena dia akan kesulitan menyelesaikan “sesuatu” secara legislatif jika Partai Republik mengambil alih.

“Kita perlu mengontrol DPR dan Senat untuk memenangkan perlombaan naik turun tiket,” kata Biden, menurut laporan pool. “Jika kita kehilangan DPR atau Senat, itu akan menjadi dua tahun yang sangat sulit. Saya akan menghabiskan lebih banyak waktu dalam hak veto, bisa menyelesaikan apa pun.”

Biden, bagaimanapun, juga mengatakan bahwa dia “optimis” tentang negara dan mencatat bahwa dia percaya orang-orang muda berusia 18 hingga 30 tahun adalah “satu-satunya generasi yang paling terlibat.”

“Saya benar-benar lebih optimis tentang prospek Amerika, bukan karena saya presiden, karena sifat kita sebagai sebuah negara,” katanya.

Dia mencatat pemilihan paruh waktu kurang dari dua bulan lagi, sekali lagi menandai urgensi masalah yang dipertaruhkan seperti hak atas privasi, keamanan sekolah untuk anak-anak dan iklim.

“Ini tentang demokrasi itu sendiri,” katanya.

Dia juga memperingatkan bahwa jika Demokrat kalah dalam pemilihan, mereka juga akan kehilangan kesempatan untuk mengkodifikasi Roe v Wade, yang dibatalkan Mahkamah Agung pada bulan Juni. Biden menegaskan kembali dukungannya untuk mengkodifikasi hak aborsi dan mengatakan jika Partai Republik mengambil alih, mereka kemungkinan akan mencari cara untuk mengkodifikasi keputusan Mahkamah Agung yang membuatnya ilegal.

“Dan perhatikan kata-kata saya, Anda akan melihat pergerakan pada masalah privasi lainnya dari kontrasepsi hingga pernikahan, berbagai macam hal,” katanya.

Health