Biara-biara Kristen teratas di Mesir yang dapat dikunjungi wisatawan

Ketika berbicara tentang agama di Mesir, sebagian besar dari kita lebih suka memikirkan agama yang umum di negara itu—Islam—atau, khususnya dalam hal pariwisata, tentang agama bersejarah negara itu. Hari ini, kita akan membahas tentang Monumen dan Biara Kristen di Mesir. Sebagian besar dari kita menganggap kepercayaan raja-dewa Firaun, kehidupan setelah kematian, dan gagasan tentang banyak dewa menarik, dan topik-topik ini sering menjadi fokus pariwisata. Anda sekarang mungkin menyadari, bahwa Kekristenan juga memiliki dampak historis yang signifikan di Mesir dan terus berlanjut.

Kekristenan awal mulai tumbuh di Mesir pada abad pertama Masehi dan berkembang seiring dengan budaya dan bahasa Mesir, akhirnya berkembang menjadi Gereja Ortodoks Koptik, yang masih dipraktikkan hingga saat ini.

Biara Merah

Biara Merah terletak 21 kilometer sebelah barat provinsi Sohag. Itu dianggap sebagai salah satu biara terpenting yang didirikan sepanjang sejarah awal Kekristenan. Ini dikenal sebagai Biara Merah karena batu bata merah yang membentuk sebagian besar konstruksinya. Beberapa kolom granit merah muda dan hitam, serta batu kapur putih, digunakan dalam konstruksi bangunan.

Saint Bishoy mendirikan biara pada awal abad keempat M, tetapi dihancurkan oleh dua kebakaran, yang pertama selama periode Romawi dan yang kedua karena serangan Berber.

Selama beberapa dekade, pengunjung gereja Biara Merah Sohag yang terkenal namun mulai lapuk hanya melihat jejak-jejak gelap dan suram dari tempat yang dulunya merupakan salah satu cagar alam paling spektakuler yang dilukis di Mesir. Di tempat pemujaan yang penting ini, kejayaan cerah dari lukisan dinding antik itu telah dipulihkan.

Pusat Penelitian Amerika di Mesir, yang telah mensponsori banyak kegiatan di biara Ortodoks Koptik sejak tahun 2003, telah menerima dana dari Badan Pembangunan Internasional AS. Karena basilika utama telah menjadi reruntuhan selama hampir 1400 tahun sejarahnya, upaya restorasi terhambat oleh kehidupan situs yang menarik dan rumit. Para pekerja harus memperbaiki masa lalu, restorasi yang buruk, dan memperbaiki serta memoles lantai sedemikian rupa sehingga dinding kuno tidak runtuh. Dari kerusakan rayap dan burung hingga atap bocor dan pintu pengganti yang disesuaikan dengan cacat arsitektur historis, tim pelestarian di seluruh dunia bekerja dengan Kementerian Purbakala Mesir untuk mengatasi segala hal mulai dari penerangan hingga pengerjaan batu, dari altar baru hingga kolom yang digunakan kembali.

Biara St Antonius

Biara Santo Antonius adalah biara Ortodoks Koptik yang terletak di sebuah oasis di Gurun Timur Mesir, di bagian selatan Kegubernuran Suez. Ini 334 kilometer (208 mil) tenggara Kairo, terletak jauh di Pegunungan Laut Merah. Para pengikut Santo Antonius, biarawan Kristen pertama, mendirikan Biara Santo Antonius. Biara St. Antonius adalah salah satu biara paling terkenal di Mesir, yang telah mempengaruhi penciptaan berbagai organisasi Koptik serta biara pada umumnya. Biara telah menghasilkan banyak patriark, dan ratusan peziarah mengunjunginya setiap hari.

Para bhikkhu mulai menetap di kaki Gebel Al Galala Al Qibliya, tempat kepala spiritual mereka tinggal, pada abad ke-4 Masehi. Biara sekarang menjadi kompleks besar dengan banyak gereja, toko roti, dan taman megah yang dikelilingi tembok tinggi. 120 biksu yang tinggal di sini telah mendedikasikan hidup mereka untuk menemukan Tuhan dalam kesendirian dan keterasingan gurun, dalam kehidupan yang sepenuhnya berpusat pada doa. Biara berkembang selama beberapa dekade dari komunitas pertapa yang terorganisir secara longgar menjadi kehidupan yang agak lebih komunal di mana para biarawan terus menjalani kehidupan jangkar, tetapi dalam sel-sel yang dikelompokkan bersama di dalam halaman bertembok. Meskipun ada perubahan, para biarawan terus mengikuti tradisi dan preseden yang ditetapkan oleh St Anthony, St Paul, dan pendahulu mereka 16 abad yang lalu.

Mayoritas biksu yang memimpin tur akan membawa Anda ke bagian dinding berbenteng biara untuk berjalan kaki singkat untuk melihat keranjang besar dan derek kayu yang dulunya merupakan satu-satunya jalan masuk ke kompleks jika terjadi invasi. Biara diserang oleh orang Badui pada abad kedelapan dan kesembilan, kemudian oleh orang-orang Muslim yang marah pada abad kesebelas, dan oleh pelayan yang kejam pada abad kelima belas, yang membantai para biarawan. Kastil bata-lumpur kecil tempat para biarawan beristirahat selama penyerbuan ini dapat dilihat dari atas tembok. Pengunjung biasanya tidak diizinkan masuk.

Kecuali pada masa Adven dan Prapaskah, yang hanya buka pada hari Jumat, Sabtu, dan Minggu, biara buka setiap hari sepanjang tahun. Itu sepenuhnya tertutup untuk pengunjung selama Pekan Suci.

Biara St Paul

Biara St Paul the Anchorite, umumnya dikenal sebagai Biara Macan, adalah biara Ortodoks Koptik di Gurun Timur Mesir, dekat Pegunungan Laut Merah, yang berasal dari abad ke-4 Masehi.

Biara, yang kira-kira 155 kilometer selatan Kairo, diberi nama Biara Macan karena lokasinya yang terpencil di tengah pemandangan bulan gurun Mesir. Ini memiliki bentuk persegi panjang yang berukuran panjang 200 meter dengan lebar 100 meter dan membentang di sekitar lima hektar tanah. Biara didirikan di atas gua tempat St Paul the Anchorite tinggal selama hampir 80 tahun pada abad ke-5 Masehi.

Beberapa serangan Badui telah terjadi selama sejarah biara, yang terburuk terjadi pada tahun 1484. Semua biarawan dibantai, dan biara dijarah, setelah itu orang Badui menduduki struktur itu selama 80 tahun berikutnya. Biara itu dibangun kembali di bawah sponsor Paus Gabriel VII dari Aleksandria (1526-69 M), tetapi diserang dan dihancurkan lagi menjelang akhir abad ini. Di bawah sponsor Paus Yohanes XVI dari Aleksandria, biara itu ditinggalkan selama 119 tahun sampai direnovasi sepenuhnya dan dihuni kembali oleh para biarawan dari Biara St Anthony (1676-1718 M).


PEMBERITAHUAN PENTING:

Jika Anda membaca artikel ini di mana saja selain di A Luxury Travel Blog, maka kemungkinan besar konten ini telah dicuri tanpa izin.

Harap catat alamat web di atas dan hubungi A Luxury Travel Blog untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini.

Terima kasih atas bantuan Anda dalam memerangi pencurian konten.


Biara St Paul adalah biara Kristen Koptik kuno kedua yang tersimpan dalam sejarah Mesir yang panjang dan beragam, dan merupakan lokasi yang sangat penting dalam sejarah Mesir yang panjang dan beragam. Pengunjung juga dapat melihat beberapa manuskrip biara, termasuk terjemahan bahasa Koptik dari “Liturgi Ilahi.” Perjalanan menaiki menara dan melihat “Kolam Maria”, di mana Maria, saudara perempuan Musa, membasuh kakinya selama Eksodus, dapat dimasukkan dalam tur situs.

Mengapa turis harus peduli mengunjungi biara? Bahkan, banyak orang mengunjungi Mesir terutama untuk melihat monumen suci karena merupakan bagian dari negara suci. Biara-biara Mesir, di sisi lain, telah menjadi lokasi wisata yang sangat populer, tidak hanya untuk kunjungan keagamaan. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor. Pertama-tama, karena kecenderungan alami biara-biara bersejarah untuk tetap terpencil, banyak yang merupakan struktur asli, berbeda dengan gereja dan bangunan lain pada usia yang sama, yang telah sering direnovasi. Monumen Firaun, di sisi lain, sering berupa cangkang atau, paling banter, bangunan kosong yang dilucuti dari perabotan dan perlengkapan aslinya. Di biara-biara, kehidupan modern sehari-hari sering disertai dengan ikon, perabotan, dan perlengkapan hidup lainnya yang hampir ada sejak zaman Kristus. Biara Mesir, tentu saja, adalah yang tertua di dunia.

Sherif Khalil adalah Pemilik Dunes & Beyond. Dunes & Beyond menawarkan wisata mewah, pelayaran Nil dan safari gurun di Mesir.

Jika Anda ingin menjadi blogger tamu di A Luxury Travel Blog untuk meningkatkan profil Anda, silakan hubungi kami.

Travel