Baik Anda berusia 18 atau 80 tahun, Gaya Hidup Mungkin Lebih Penting

Ringkasan: Gaya hidup mungkin lebih penting daripada usia dalam menentukan fungsi kognitif seseorang dan risiko demensia di masa depan, sebuah studi baru melaporkan.

Sumber: Baycrest

Individu tanpa faktor risiko demensia, seperti merokok, diabetes atau gangguan pendengaran, memiliki kesehatan otak yang sama dengan orang yang 10 hingga 20 tahun lebih muda dari mereka, menurut sebuah studi Baycrest baru.

Studi ini menemukan bahwa satu faktor risiko demensia dapat mengurangi kognisi setara dengan penuaan hingga tiga tahun.

“Hasil kami menunjukkan faktor gaya hidup mungkin lebih penting daripada usia dalam menentukan tingkat fungsi kognitif seseorang. Ini adalah berita bagus, karena ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengubah faktor-faktor ini, seperti mengelola diabetes, mengatasi gangguan pendengaran, dan mendapatkan dukungan yang Anda butuhkan untuk berhenti merokok,” kata Dr. Annalise LaPlume, Postdoctoral Fellow di Rotman Research Institute Baycrest (RRI) dan penulis utama studi tersebut.

Studi ini adalah salah satu yang pertama untuk melihat faktor risiko gaya hidup untuk demensia di seluruh umur.

“Sementara sebagian besar penelitian seperti ini melihat pada usia dewasa pertengahan dan lebih tua, kami juga memasukkan data dari peserta semuda 18 tahun, dan kami menemukan bahwa faktor risiko memiliki dampak negatif pada kinerja kognitif di semua usia. Ini sangat penting karena ini berarti faktor risiko dapat dan harus ditangani sedini mungkin,” kata Dr. Nicole Anderson, Ilmuwan Senior di RRI, Associate Scientific Director dari Baycrest’s Kimel Family Center for Brain Health and Wellness, dan penulis senior buku ini. belajar.

Studi yang diterbitkan hari ini di jurnal Alzheimer & Demensia: Diagnosis, Penilaian, dan Pemantauan Penyakit, sebuah jurnal Asosiasi Alzheimer, memasukkan data dari 22.117 orang berusia 18 hingga 89 tahun yang menyelesaikan Penilaian Kesehatan Otak Cogniciti, yang dikembangkan oleh Baycrest. Peserta mengikuti tes di rumah masing-masing dengan membuka situs web Cogniciti (https://cogniciti.com/). Tes ini membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk diselesaikan dan terdiri dari kuesioner latar belakang dan empat tugas kognitif.

Studi ini adalah salah satu yang pertama untuk melihat faktor risiko gaya hidup untuk demensia di seluruh umur. Gambar ada di domain publik

Para peneliti melihat kinerja peserta pada tes memori dan perhatian, dan bagaimana hal ini dipengaruhi oleh delapan faktor risiko yang dapat dimodifikasi untuk demensia: pendidikan rendah (kurang dari ijazah sekolah menengah), gangguan pendengaran, cedera otak traumatis, penyalahgunaan alkohol atau zat, hipertensi. , merokok (saat ini atau dalam empat tahun terakhir), diabetes dan depresi.

Setiap faktor menyebabkan penurunan kinerja kognitif sebanyak tiga tahun penuaan, dengan masing-masing faktor tambahan menyumbang jumlah penurunan yang sama. Misalnya, memiliki tiga faktor risiko dapat menyebabkan penurunan kinerja kognitif yang setara dengan penuaan sembilan tahun. Efek dari faktor risiko meningkat seiring bertambahnya usia, seperti halnya jumlah faktor risiko yang dimiliki orang.

“Secara keseluruhan, penelitian kami menunjukkan bahwa Anda memiliki kekuatan untuk mengurangi risiko penurunan kognitif dan demensia,” kata Dr. LaPlume. “Mulailah mengatasi faktor risiko apa pun yang Anda miliki sekarang, apakah Anda berusia 18 atau 90 tahun, dan Anda akan mendukung kesehatan otak Anda untuk membantu diri Anda menua tanpa rasa takut.”

Penelitian ini didukung oleh Alzheimer Society of Canada, dan Natural Sciences and Engineering Research Council of Canada.

Dengan dana tambahan, para peneliti dapat melihat lebih jauh perbedaan antara usia normal dan “usia super” – orang yang memiliki kinerja kognitif identik dengan mereka yang beberapa dekade lebih muda dari mereka.

Tentang berita penelitian demensia ini

Pengarang: Sophie Boisvert-Hearn
Sumber: Baycrest
Kontak: Sophie Boisvert-Hearn – Baycrest
Gambar: Gambar ada di domain publik

Lihat juga

Ini adalah gambar seorang wanita yang dikelilingi oleh daun ganja

Penelitian Asli: Akses terbuka.
“Efek buruk dari faktor risiko demensia yang dapat dimodifikasi pada kognisi meningkat di seluruh umur orang dewasa” oleh Nicole Anderson et al. Penilaian Diagnosis & Pemantauan Penyakit Alzheimer & Demensia


Abstrak

Efek buruk dari faktor risiko demensia yang dapat dimodifikasi pada kognisi meningkat sepanjang umur orang dewasa

Latar belakang

Perilaku gaya hidup reversibel (faktor risiko yang dapat dimodifikasi) dapat mengurangi risiko demensia hingga 40%, tetapi prevalensi dan hubungannya dengan kognisi sepanjang umur orang dewasa kurang dipahami dengan baik.

Metode

Hubungan antara jumlah faktor risiko yang dapat dimodifikasi untuk demensia (pendidikan rendah, hipertensi, gangguan pendengaran, cedera otak traumatis, penyalahgunaan alkohol atau zat, diabetes, merokok, dan depresi) dan kognisi diperiksa dalam sampel online (N = 22.117, usia 18–89).

Temuan

Orang dewasa yang lebih tua (usia 66-89) memiliki lebih banyak faktor risiko daripada orang paruh baya (usia 45-65) dan orang dewasa yang lebih muda (usia 18-44). Regresi polinomial mengungkapkan bahwa setiap faktor risiko tambahan dikaitkan dengan kinerja kognitif yang lebih rendah (setara dengan 3 tahun penuaan), dengan hubungan yang lebih besar seiring bertambahnya usia. Orang-orang tanpa faktor risiko berusia empat puluhan hingga tujuh puluhan menunjukkan kinerja kognitif yang serupa dengan orang yang 10 atau 20 tahun lebih muda dengan banyak faktor risiko.

Penafsiran

Faktor risiko demensia yang dapat dimodifikasi memperkuat perbedaan usia umur dalam kinerja kognitif.

Life Style