Apakah Fashion Alat Untuk Realisasi Diri?

Apakah Fashion Alat Untuk Realisasi Diri?

Pakaian standar anak perempuan dan wanita selama berabad-abad adalah gaun dan rok dengan blus dan di dalam jenis pakaian ini desain untuk acara-acara khusus dan acara-acara meriah diciptakan.

Kendala sosial yang dikenakan pada perempuan kehilangan cengkeramannya sekitar tahun 1910 di Dunia Barat; wanita memperoleh lebih banyak kebebasan dan mengambil karir. Produksi massal pakaian berkembang pesat dan membuat mode untuk wanita dapat diakses, terjangkau, dan tersedia lebih banyak variasi. Sebelum ini, mode disediakan untuk orang kaya dan kaya.

Dengan diberikan lebih banyak hak dan kodeterminasi dalam masyarakat dan kehidupan publik, perempuan menyadari kebutuhan untuk mencerminkan peran mereka yang baru disesuaikan dalam pakaian yang mereka kenakan. Dilengkapi dengan harga diri yang tumbuh dan keinginan untuk berdandan dengan gaya yang menunjukkan kepribadian mereka yang berbeda, gaya busana baru dibutuhkan.

Hingga tahun 1920 rok wanita mencapai mata kaki dan di era “Crazy Twenties” terjadi perubahan mendadak. Milestone pertama tercapai, ketika wanita menemukan keindahan kaki mereka dan bahwa ini layak untuk dipamerkan. Akibatnya, ujung gaun dan rok mulai berfluktuasi antara mata kaki dan lutut.

Kendala fisik seperti korselet dihilangkan dan diganti dengan bra yang meratakan payudara. Fokus pada pinggang benar-benar hilang, sebaliknya pinggul dihiasi dengan sabuk pengaman longgar, menciptakan gaya tanpa lekukan. “Tampilan Kekanak-kanakan” berubah menjadi revolusi wanita, tidak hanya dalam sejarah mode wanita tetapi juga peran umum yang dimainkan wanita dalam masyarakat.

Gaya rambut pendek pertama dalam sejarah wanita, yang disebut “bob”, diperkenalkan dan dipeluk dengan antusias oleh jenis kelamin wanita. Bagi banyak orang itu adalah simbol pembebasan dari rambut panjang tradisional, bagi yang lain itu hanyalah fakta bahwa memelihara rambut pendek lebih nyaman.

Ansambel sweter terpisah dan rok lipit semakin populer dari hari ke hari dan setelan berpakaian wanita dan gadis pekerja. Berpartisipasi dalam bisnis dan menjadi bagian dari staf di kantor, setelan itu seperti pernyataan perubahan bahwa wanita sedang mencari cara untuk menemukan tempat mereka ditentukan sendiri di dunia yang diperintah oleh pria. Gaya potongan lurus yang modis berlangsung selama satu dekade penuh dan pembebasan pakaian tradisional berlangsung dengan kecepatan tinggi pada tahun 1930.

Pada tahun 1930 wanita mengganti busana berpotongan lurus dengan gaya yang lebih sesuai dengan feminitas mereka. Garis-garis anggun, ramping, dan pinggang alami semakin populer. Bentuk feminin kembali diterima dan juga ditekankan. Panjang rok dan gaun bertahan selama hampir satu dekade di pertengahan betis, yang sekarang kita sebut sebagai “Midi”. Pada akhir 30-an, ujungnya berakhir 6 inci di bawah lutut di mana ia bertahan sampai empat puluhan. Bahu yang sedikit empuk memberi petunjuk apa yang akan trendi di tahun 40-an.

Pada “tahun empat puluhan” perhatian terhadap mode tidak memiliki ruang sebanyak yang diinginkan banyak wanita. Perempuan harus menggantikan tenaga kerja laki-laki di pabrik dan industri jasa karena laki-laki pergi berperang dalam Perang Dunia 2. Perempuan harus menjadi ibu dan ayah bagi anak-anak mereka dan menjaga fungsi negara. Mereka mengambil peran yang sampai saat itu hanya diperuntukkan bagi pria. Mode kemudian diadakan sederhana; pakaian harus bertahan beberapa saat. Namun demikian, busana yang menarik dapat dipamerkan dan perbedaan yang paling mencolok dengan gaya masa lalu adalah bahu persegi yang empuk, yang merupakan semacam simbol untuk tahun-tahun ini: seorang wanita harus berdiri tegak dan membutuhkan bahu yang lebih lebar untuk memikul beban. Rok dan gaun berakhir tepat di atas lutut dan disesuaikan untuk pinggang kecil. Paling populer saat ini adalah setelan jas yang terdiri dari rok dan jaket.

Celana, yang dulu hanya diperuntukkan bagi jenis kelamin laki-laki, berubah juga menjadi pakaian untuk perempuan. Disuguhkan dalam sebuah film oleh seorang aktris wanita yang mengenakan setelan jas dengan celana dan dasi serta tampil seksi memukau, terciptalah “Marlene Dietrich Look”. Celananya sampai ke pinggang dan ditutup dengan resleting di bagian samping. Menggunakan lalat untuk celana wanita bahkan tidak terlintas di benak para desainer; itu hanya keluar dari pertanyaan. Pokoknya keberhasilan celana itu pasti; mereka menaklukkan hati wanita di Dunia Barat dengan badai dan sejak saat itu menjadi item mode yang sangat besar.

Pada tahun 1947 “Tampilan Baru” menarik perhatian wanita, menggantikan “tampilan fesyen utilitas” pada masa perang. Dengan kembalinya para pria, feminitas dalam mode juga kembali. Wanita ingin terlihat cantik dan diinginkan; Oleh karena itu, pesona feminin dari “Tampilan Baru” yang diciptakan oleh Christian Dior disambut dengan antusias. Bahu bulat, garis payudara yang menonjol, dan gaun, mantel, dan jas bertanda pinggang yang jelas. Gaun dan rok setengah lingkaran, mengacak-acak, sangat populer. Koleksi menawarkan desain yang lebih serbaguna, mulai dari rok anyaman di atas lutut hingga gaun yang ujungnya tepat di bawah betis.

Dibuat di jalan-jalan Amerika adalah mode gadis remaja. Kaus kaki Bobby, rok selutut, dan sweater olahraga berada di akhir tahun 40-an sebagai mode favorit mereka. Ini dengan cepat diambil oleh industri fashion setelah menemukan kelompok sasaran baru.

Remaja memiliki perasaan bahwa mereka sangat berbeda dari orang tua mereka. Rock and Roll, industri film, televisi dan majalah di tahun 50-an menegaskan perasaan ini karena semua tren ini dalam banyak kasus tidak dipahami oleh orang tua atau disetujui. Industri fashion dengan senang hati memenuhi kebutuhan remaja ini untuk tampil beda. Jeans, T-shirt, jaket kulit dan denim diperkenalkan dan fashion remaja lepas landas. Semakin banyak hak untuk mengambil keputusan sendiri diberikan kepada kaum muda, semakin banyak variasi dan gaya busana dapat ditemukan di mal dan butik.

Selama 50-an cara fashion disajikan berubah drastis. Koleksi tidak bertahan satu dekade tetapi berubah menjadi dua koleksi dalam satu tahun. Berbagai pakaian tersedia mulai dari full circle, rok ruffles, didukung oleh petticoat yang dikanji hingga gaun dirndl yang sangat populer. The 50ies membawa pola baru dan gagah untuk dipilih bagi wanita. Rok katun dengan lanskap tropis yang menampilkan pohon palem, pantai, dan matahari terbenam yang tercetak di sekelilingnya atau celana polkadot bintik yang ramping dan ramping yang menekankan sosok cantik. Kreativitas meledak di Paris, setelah sekian lama kelaparan dan ketakutan untuk tidak bertahan hidup keesokan harinya. Hidup dijalani sepenuhnya di Eropa Barat dan Amerika.

Fashion dipercepat di tahun 60-an. Dari kebangkitan “Marlene Dietrich Look” hingga pengenalan rok mini yang merayakan kesuksesannya hingga hari ini. Gypsy diikuti oleh Hippie Look, artinya: gadis-gadis mengenakan kemeja India batiste tembus pandang tanpa bra dan rok panjang atau celana bell bottom beludru dengan atasan bersulam membiarkan perut mereka terbuka. Jeans telah mencapai status evergreen dan berpakaian dari remaja hingga ayah. Wanita dewasa bisa mengenakan apa pun yang mereka inginkan, baik itu rok mini atau rok sepanjang mata kaki, rok sempit berpelukan atau setelan jas dengan blus berwarna pelangi, hampir semuanya modis.

Sebuah loop kembali ke gaya yang lebih konservatif dicoba pada pertengahan 70-an. Meyakinkan wanita untuk memilih rok panjang setengah betis sebagai satu-satunya panjang modis yang tersedia di atas rok mini gagal total. Wanita menuntut keduanya dan industri fashion menyediakan keduanya sejak saat itu.

Anak-anak akhir 70an akhirnya terdengar dan sejak saat itu para desainer juga menciptakan fashion untuk anak-anak. Anak-anak diizinkan untuk memilih dari beragam gaya & tren dan memiliki suara dalam cara mereka berpakaian dan memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana mereka ingin berpenampilan.

Fashion mengambil tren sosial dan mencerminkan peran kelompok dalam masyarakat. Ini adalah perpanjangan dari kepribadian orang dan alat untuk mengekspresikan realisasi diri. Tampaknya hal itu juga mencerminkan sejauh mana kelompok-kelompok ini dibiarkan berekspresi secara bebas dengan cara yang kreatif dan tanpa hambatan.

Bisnis Anda