92 anggota parlemen meminta EPA untuk mempertimbangkan kembali penurunan herbisida

Sekelompok 92 anggota parlemen DPR menulis surat kepada Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) pada hari Senin meminta untuk mempertimbangkan kembali aturan yang diusulkan pengurangan tunjangan untuk herbisida yang banyak digunakan.

Administrator EPA Michael Regan telah membidik penggunaan atrazin, yang biasa digunakan untuk melindungi jagung, tebu, dan tanaman lain dari gulma, sebagai bagian dari tinjauan herbisida selama bertahun-tahun yang mencakup penilaian risiko lembaga pada tahun 2016 yang menemukan tingkat tertentu dapat menimbulkan risiko bagi hewan seperti ikan dan amfibi.

Aturan yang diusulkan akan berusaha untuk menurunkan limpasan atrazin dengan melarang aplikasi herbisida dari udara, membatasi penggunaan tahunan hingga 2 pon per acre dan melarang penggunaan dalam waktu 48 jam sebelum perkiraan hujan.

Ini juga akan menurunkan tingkat kekhawatiran setara konsentrasi ekosistem perairan (CE-LOC) — ambang batas yang ditetapkan EPA sebagai konsentrasi yang dapat ditoleransi di daerah aliran sungai — dari 15 bagian per miliar menjadi 3,4 bagian per miliar, selaras dengan temuan penilaian 2016.

“Mungkin perubahan yang paling mengkhawatirkan adalah bahwa EPA mengandalkan studi yang tidak valid dan kesimpulan yang dipertanyakan untuk membuat keputusan untuk mengurangi CE-LOC dari 15 ppb menjadi 3,4 ppb,” tulis anggota parlemen.

“Ini adalah perubahan signifikan yang bertentangan dengan konsensus ilmiah sebelumnya yang mendukung CE-LOC 15 ppb dan akan berdampak luas pada penggunaan dan efektivitas produk atrazin,” surat itu melanjutkan.

Sembilan puluh satu Partai Republik menandatangani surat itu. Rep. Sanford Bishop (Ga.), yang mewakili daerah pertanian utama, adalah satu-satunya anggota DPR dari Partai Demokrat yang menandatangani.

EPA saat ini menerima komentar atas proposal tersebut, dan 92 anggota parlemen meminta Regan untuk mengadakan panel penasihat ilmiah formal setelah periode komentar ditutup untuk meninjau bukti ilmiah saat ini sebelum bergerak maju.

Para pembuat undang-undang juga menggolongkan daftar langkah-langkah mitigasi baru yang diusulkan badan tersebut untuk produsen yang menggunakan atrazin di area di atas ambang batas yang diturunkan sebagai “tidak dapat dijalankan”, menyerukan EPA untuk menerbitkan kembali daftar mitigasi yang dapat diterapkan oleh produsen untuk dikomentari.

“Kami khawatir dengan kepergian agensi dari sains yang sehat dengan mengubah CE-LOC, dan juga dengan langkah-langkah mitigasi dalam revisi yang diusulkan,” tulis mereka.

Hill telah menghubungi EPA untuk memberikan komentar.

Rep. Vicky Harztler (R-Mo.), yang membantu memimpin upaya surat tersebut, mengatakan penolakan kelompok tersebut didukung oleh kelompok perdagangan pertanian termasuk Asosiasi Petani Jagung Nasional dan Federasi Biro Pertanian Amerika.

“Petani jagung mengetahui nilai atrazin, dan sudah saatnya kami memberi tahu EPA nilai produk ini untuk operasi kami,” kata Presiden Asosiasi Petani Jagung Nasional Chris Edgington bulan lalu. “Pada 2016, kami berkumpul untuk mengirimkan 10.000 komentar ke EPA, dan kami membutuhkan momentum yang sama lagi.”

Health